(( Hakikat dan Peranan Sebenar Manusia ))

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kukuh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. (( Surah 23, Al-Mu’minuun : Ayat 12-14 ))

Perhatikanlah asal kejadian dirimu wahai anak adam. Dari setitis air yang tidak bererti, namun Allah telah mengangkatnya ke suatu tahap iaitu menjadi khalifah di muka bumi, untuk memakmurkannya.

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (( Surah 55, Ar-Rahmaan : Ayat 36 ))

Hakikatnya, ramai manusia yang tidak mensyukuri terhadap apa yang dikurniakan. Bahkan, bakhil untuk berkongsi rezeki serta ni’mat yang telah dikurniakan. Tidak cukup dengan apa yang dikecapi, dengki dan cemburu pula dengan kejayaan orang lain, berangan-angan untuk memiliki apa yang dimiliki orang tersebut.

Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebahagian yang lain dalam hal rezeki, tetapi orang-orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mahu memberikan rezeki mereka kepada hamba-hamba yang mereka miliki, agar mereka sama (merasakan) rezeki itu. Maka mengapa mereka mengingkari nikmat Allah? (( Surah 16, An-Nahl : Ayat 71 ))

Akhirnya, hanya material yang menjadi matlamat. Hanya penghargaan yang dikejarkan. Mereka lupa pada tugas yang sebenar.

Untuk apakah manusia ini diciptakan sebenarnya? Adakah untuk berseronok? Lupakah pada firman Allah di bawah?

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. (( Surah 3, Aali ‘Imraan : Ayat 104 ))

Hakikatnya, sungguh ramai yang masih terlena dibuai mimpi. Leka dengan keasyikan. Tidak tahu matlamat sebenar mereka diutuskan sebagai khalifah.

Atau terlupa?

Bagi mereka, mengejar dunia yang penuh tipu daya juga yang menjadi misi paling besar. Ramai manusia itu sia-sia. Sesungguhnya, manusia merupakan lebihan bahan di dunia. Ya, jika mereka tidak tahu untuk apa ia diciptakan. Maka jadilah mereka itu seperti robot-robot. Robot yang leka ini hanya akan duduk bersenang lenang sahaja, tidak memahami matlamat hidup. Setiap hari, mengulangi kitaran yang sama. Kebosanan akan diisi dengan hiburan dan perkara yang melalaikan. Mereka menyangka bahawa diri mereka bahagia, untuk melakukan sekehendak mereka. Sedangkan, tujuan mereka dicipta tidak diambil peduli. Mereka lupa pada amanah yang perlu digalas dan ditanggung. Lebih teruk lagi, mereka lupa bahawa mereka perlu berkhidmat kepada tuannya. Adakah manusia seperti robot tersebut??

Apakah manusia mengira, bahawa ia akan dibiarkan begitu saja (tanpa dipertanggungjawabkan)? (( Surah 75, Al-Qiyaamah : Ayat 36 ))

InshaAllah, ana akan sambung kemudian.

9 Tindakbalas²:

(( Syawwal 1429H ))

Lambat beno baru nak tulis tentang pengalaman raya yea. Mood raye dah nak abis dah pun. Tapi takpe, blog ni pun cam diari kan, kalau takde orang nak baca entry ni pun takpe.

29 Ramadhan 1429H
Hanya persiapan ringkas dahulu. Memotong rumput, menyapu sampah di halaman rumah bersama dengan anak saudara, Arif dan adik ana (Ummi Salamah). Selesai, buat 'takde keje', pegi panjat pokok kelapa. Lenguh jugak, itu pun ambik sebiji je. Huhu. Seronok main rakam video hehe.

Siap pakai spek untuk perlindungan mata lagi tu... Heh.


Urgh.. Tingginya..!!


Sikit je lagi..


Yang ni memang rasa lenguh betul..

Malam tu, Kak Chik tiba dengan suami dan anak-anaknya kira-kira jam 3 pagi. Bersembang sementara menunggu sahur.


30 Ramadhan 1429H
Gotong-royong membuat lemang. Abang Uda, pakar lemang keluarga memperturunkan teknik-teknik membuat lemangnya kepada junior-junior seperti Ummi Salamah (adik) dan anak-anak saudara ana yang lain. (Arif, Syaza, Najihah, Zulaikha, Hajar). Abang Yang (Azhari) menjaga api, bergilir-gilir bersama-sama ana dan Arif. Abg Sham (suami Kak Chik) pula membantu untuk persiapan rendang. Ketua masak rendang, De dibantu oleh Kak Yang dan Kak Chik. Ummi pula mengetuai 'geng Ketupat' (tapi Ummi sorang je yang anyam ketupat, yang lain-lain cuma masukkan beras dalam ketupat je).

Abg Uda, gaya seorang pembuat lemang berpengalaman.

Ade jugak..??! Reti ke.. (Ana & Najihah)

Ketua Geng Rendang, De

Pekerja-pekerja fleksibel, pembantu bahagian dapur. (Zulaikha & Hajar)

Pengarah Projek, Abg Yang

Isk, isk.. Orang sibuk buat keje, dia tengok TV.. Aqil, Aqil..

Abg Sham : Dah biasa buat dah sebelum ni..

Gaya mantap seorang jurufoto. (Arif)

Buat pembasah tekak waktu berbuka.

Puasa ke budak berdua ni? Main sampai letih..

Sementara menunggu waktu berbuka, ana dan Arif pula mengambil kelapa muda tetapi kali ni ambik kat seberang jalan depan rumah. Ambik je, lagipun memang pokok tu, apak yang tanam. Hehe. Amik kira-kira 9 biji. Arif sebagai assisstant je, dari proses mengambil buah sehingga mengupas. Arif tukang cedok isi kelapa je hehe.


Selepas solat Isya', 10.30 malam, kami sekeluarga berkumpul untuk perjumpaan keluarga. Alhamdulillah, dapat mengumpulkan kira-kira 7 adik-beradik termasuk ana.
Anak ke-3, Abg Yang (Azhari) dan Kak Yang (Sunarti) serta anak-anak mereka (M Arif, Syaza Syafawani, Nur Najihah, M Afdhal, Hajar, M Aqil, Husna, M Asyraf).
Anak ke-4, Uda atau disebut De (Rohani) dan Abg Uda (Othman) serta anak-anak (Nurul Zulaikha, M Irfan Daniel, M Izhar)
Anak ke-5, Kak Chik (Samaratul Puad) dan Abg Sham (Hishamuddin) serta anak-anak (M Amirul Iman dan Nur Insyirah)
Anak ke-7, Kak Nah (Hasnah) dan Abg Sahim (Sahaim) serta anak pertama (Marwan) yang lahir beberapa hari menjelang Ramadhan.
Anak ke-8, Abg Tan (Ahmad Latif) masih single. Hehe.
Anak ke-9, ana (Muhammad Bashir) turut hadir. =)
Anak ke-10, adik (Ummi Salamah) juga hadir.

Adik-beradik yang tidak dapat turut serta,
Anak sulung, Yeop (Zahiruddin) dan Kak Mona tidak hadir kerana beraya di kampung isterinya.
Anak kedua (Rohaya) dan Abg Lani tidak hadir kerana tiada cuti.
Anak ke-6, Abg Man (Ahmad Azman) pula baru terbang ke UK pada 28 Ramadhan untuk mendaftarkan diri di sebuah universiti di Manchester.

Ayahanda sedang memberikan tazkirah.

Mendengar dengan penuh khusyu'.

3 anak teruna. (Abg Tan, ana, Arif)

Alhamdulillah, pengisian yang disampaikan oleh ayahanda yang berkisarkan mengenai pemergian bulan yang penuh barokah iaitu Ramadhan Al-Mubaarak agak menyentuh hati. Juga mengingatkan kami semua mengenai kelalaian apabila tibanya bulan Syawwal (terutama kalau pasal hiburan, TV, dan sebagainya). Dekat 11.30, ingatkan dah habis. Rupanya ayahanda meminta kami untuk memberi ucapan dan peringatan antara satu sama lain (round table). Abg Sahim memperingati tentang ibadah serta amalan-amalan. Tiba giliran ana, tiba-tiba blur, keluar je ayat "Kuntum khoiro ummatin..." tentang amal maaruf. Cakap dalam 2,3 minit je. Kak Yang pulak bagi peringatan tentang ukhuwwah sesama ahli keluarga untuk mantapkan dan hilangkan sebarang perselisihan faham. Muhasabah dan juga berlapang dada walaupun tidak bersalah.

Tamat perjumpaan, kami 'merasmikan' lemang yang dibakar. Juga sedikit jamuan ringkas sesama keluarga.

Tahun depan boleh buat bisnes pulak..


1 Syawwal 1429H

Kullu 'aamin wa antum bikhayr..

Selepas solat raya dan bermaaf-maafan, kami berkumpul untuk sesi bergambar. Jurufoto keluarga, Abg Yang macam biasa la, sibuk menyusun kedudukan kami.

Pelanduk dua serupa..?? Bakal mujahidah inshaAllah.. (Husna dan Insyirah)

Kak Chik dan keluarga

De and family

Abg Yang dan usrahnya (Abg Tan camne boleh masuk sekali pulak?)

Geng Single-Mingle.

Keluarga yang disayangi..

Pergi ke rumah De dan mak mertuanya di Sungai Tapah. Kemudian, pergi ke rumah Wak dan Nyah Ada (Nyah tu panggilan utk anak kedua, Ada pulak nama dia Rabiatul Adawiah) di Taman Sri Rapat.

Petang tu, ana mula sakit perut dan panas badan.


2 Syawwal 1429H

Masih lagi sakit perut, tapi suhu badan sedikit menurun. Kak Chik dan Abg Sham pulang ke Johor. Yeop tiba sebelum zohor dan mengajak ayahanda ke Bota dan kubur atuk. Kira-kira jam 4 petang, ana mengikut naqib ana ke rumah terbuka JIM Perak. Ana berjumpa dengan ikhwah dari UTM, akh 'Ammar Taqiyuddin dan berkongsi pengalaman di lokaliti masing-masing. Alhamdulillah, banyak yang dapat dipelajari hasil perkongsian pengalaman. Kira-kira 5 petang, ana pulang ke rumah terlebih dahulu untuk membuat sedikit persiapan sementara menunggu naqib ana datang.

Gambar ikhwah

Kira-kira 6 petang, naqib ana dan keluarganya (zaujah dan 7 orang anak) tiba di rumah ana. Alhamdulillah, ada rezeki untuk ayahanda ana berjumpa dengan naqib ana kerana sebelum maghrib, ayahanda sampai di rumah.

Nak bertolak pulang baru ingat nak tangkap gambar. Dah maghrib pun. Gambar ni telah dicerahkan.

Hari itu ana ke tandas hampir 7 kali. Hehe.


3 Syawwal 1429H

Esok ana harus pulang ke Kedah. Tapi perut masih lagi sakit. Ana tidak mengikut ayahanda, ummi, adik dan Abg Tan ke kampung ummi di Bagan Datoh. Duduk di rumah, berehat sahaja. Sebelum maghrib, keluarga Pak Yang (abg mak tiri ana) datang menziarahi. Mujurlah ada Yeop dan Kak Mona.

Bayi yang menjadi tumpuan. (Marwan)


4 Syawwal 1429H

Keluar dari rumah kira-kira jam 11 pagi. Ana, ummi dan adik ke Green Town Mall Ipoh untuk membeli sedikit barang sebelum pulang.

Gambar sebelum pulang. (Adik, Ummi, Apak, Ana)

Ana terpaksa membeli kasut baru kerana kasut yang ana pakai dari Kedah telah hilang (raya pun ada jugak pencuri). Kira-kira jam 2.30 petang, ana tiba di stesen bas Medan Gopeng. Bas dijadualkan pada 3 petang tetapi tidak juga tiba. Rupa-rupanya terdapat 'traffic jam' di lebuh raya dari Jelapang ke Taiping. Alhamdulillah, pukul 4, ana bertolak ke Kedah menaiki MaraLiner.

P/s- Erm, apa kesimpulan dari sini yea? Selamat Hari Raya dan berpuasa enam. Semoga Madrasah Ramadhan berjaya mengubah diri kita lebih baik dari sebelumnya inshaAllah.

(( Saatnya Ia Tiba ))

Assalaamu'alaikum wbt.

+ Wa'alaikumussalaam wbt.

Lama tak nampak. Sibuk ke?

+ Takdela sangat. Sihat ke?

Sihat la jugak. Anta?

+ Ana selesema dan batuk-batuk sikit. Maklumlah, cuaca tak menentu.

Yealah, hm, tambah-tambah nak dekat musim peperiksaan. Jaga sikit kesihatan anta tu.

+ InshaAllah.. Syukraan atas nasihat anta.

Hm, ana nampak dok menung panjang je tadi. Terkenangkan sesuatu?

+ Erm, adalah sikit.

Isk, tak abis-abis anta ni. Lupakan dia tu..

+ Aik, takkan tak boleh kot. Ingat kat sahabat ana..

Yelah. Sape?

+ Hm, sedih jugak nak ceritakan. Masa form 4 dulu..

Form 4?

+ Teringat kat kawan se'dorm' ana di sekolah. Dia meninggal sehari sebelum raya 2004.

Oh.. Yang anta ceritakan haritu yea? Izzat?

+ A'ah.. Kesian jugak dengan keluarga dia. Ana pun, tak sempat nak mintak maaf kat dia dan mintak halal makan minum. Lagipun dia ni selalu kongsi makanan mak dia hantar. Katil ana sebelah je katil dia.

Hm.. Ukhuwwah yang kuat ek. So kita sedekahkanlah Al-Fatihah untuk allahyarham. Semoga dia dapat ganjaran pahala dan ditarik seksaan kubur. Tambah-tambah lagi, bulan Ramadhan dah pun berlalu.

+ InshaAllah. Al-Faatihaah...

Semoga anta sabar dengan ujian ini. Kita yang masih hidup ini, teruskan perjuangan, sedarkan rakan-rakan yang masih terlena dibuai mimpi indah. Biar sehebat mana tentangan, jangan kita goyah!

+ Huhu tiba-tiba masuk bab dakwah lak.

Eh betul la ana kata..

+ Yelah saje je uji anta.. Jom lah kita siap gi beli makanan berbuka..

*************************************************************************************

P/s - Alhamdulillah tinggal lagi satu hari lagi untuk selesaikan puasa enam Syawwal. Semoga dapat habiskan bakinya hari ini. Selesema dan batuk masih lagi melanda diri. Do'akan ana agar sembuh supaya dapat selesa menjalani ibadah dan melakukan aktiviti seharian.

*************************************************************************************

Begitulah kematian, berlaku tidak mengira kita sudah bersedia atau belum. Yang pasti, kita harus bersedia dalam menghadapinya.

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan." (Surah 29, Al-'Ankabuut : Ayat 57)

(( Lambaian Al-Quds ))

Hamas Beri Amaran kepada Penjajah di Tebing Barat

Jumaat, 17/10/2008 - Gerakan Pejuang Islam, Hamas mengingatkan penjajah Israel daripada meneruskan aksi permusuhannya di Tebing Barat. Hamas memberi amaran bahawa tindakan kejam yang dilakukan itu tidak akan dibiarkan begitu sahaja tanpa tindakan balas.Hamas menganggap aksi pemusuhan ini sebagai kesan daripada kesepakatan keamanan antara penjajah dengan pihak autoriti Ramallah.

Dalam jangka waktu kurang dari 48 jam pasukan penjajah Zionis Israel telah membunuh 3 warga Palestin di Tebing Barat, antaranya adalah seorang remaja berusia 17 tahun. Tindakan ini adalah yang paling dahsyat sejak beberapa bulan terakhir.

Pemimpin gerakan Hamas Dr. Ismail Ridwan menyatakan, “Aksi di Tebing Barat ini merupakan lanjutan dari usaha untuk menghukum pejuang dan menghapuskan semua tanda-tanda pejuangan di Tebing Barat. Ini juga merupakan sebahagian dari koordinasi dan kerjasama keamanan dengan Zionis Israel. Oleh itu ia adalah hasil langsung dari kerjasama keamanan antara autoriti Ramallah dengan penjajah.”

Note:
Sumber : [ link ]
Penterjemah : Osman



*************************************************************************************

Al Aqsha Memanggil
Album : Al Aqsha Memanggil
Munsyid : Izzatul Islam

Ayunkan langkahmu
Luruskan niatmu
Tetapkan azzammu
Janganlah kau ragu

Slamatkan Islammu
Bebaskan duniamu
Hadapi musuhmu
Hilangkan malasmu

Al Aqsha memanggil
Al Aqsha menyeru
Slamatkan Al Aqsha
Slamatkan! Slamatkan!!

Bakarlah smangatmu
Syahid menunggumu
Bebaskan Palestin
Bebaskan! Bebaskan!!

Slamatkan Al Quds yang mulia
Dari cengkraman durjana
Hancurkan Yahudi
Hancurkan! Hancurkan!!

Pastikan langkah sucimu
Bebaskan dunia Islammu
Menang atau syahid
Itu yang kau tuju

Al Aqsha Memanggil
By: Fathurrahman

Sumber : [ link ]

(( Keluhan Sang Mutarobbi ))

* Copy dari emel *

"Akh, dulu ana merasa semangat saat aktif dalam da'wah. Tapi belakangan rasanya semakin hambar. Ukhuwah makin kering. Bahkan ana melihat ternyata ikhwah banyak pula yang aneh-aneh."Begitu keluh kesah seorang mad'u kepada seorang murobbinya di suatu malam. Sang murobbi hanya terdiam, mencoba terus menggali semua kecamuk dalam diri mad'unya.

"lalu apa yang ingin antum lakukan setelah merasakan semua itu ? " sahut sang murobbi setelah sesaat termenung. " Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan prilaku beberapa ikhwah yang justru tidak Islami. Juga dengan organisasi dakwah yang Ana geluti; kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Bila begini terus, Ana mendingan sendiri saja." Jawab mad'u itu.

Sang murobbi termenung kembali. Tidak tampak raut terkejut dari roman di wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawaban itu memang sudah diketahuinya sejak awal. " Akhi, bila suatu kali antum naik sebuah kapal mengarungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah sangat bobrok. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang keropos bahkan kabinnya bau kotoran manusia. Lalu, apa yang akan antum lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?". Tanya sang murobbi dengan kiasan bermakna dalam. Sang mad'u terdiam dan berfikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam melalui kiasan yang amat tepat. " Apakah antum memilih untuk terjun kelaut dan berenang sampai tujuan?". Sang murobi mencoba memberi opsi. "Bila antum terjun ke laut, sesaat antum akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasa kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan ikan lumba-lumba . tapi itu hanya sesaat.

Berapa kekuatan antum untuk berenang hingga tujuan?. Bagaimana bila ikan hiu datang. Darimana antum mendapat makan dan minum? Bila malam datang, bagaimanan antum mengatasi hawa dingin?" serentetan pertanyaan dihamparkan dihadapan sang mad'u. Tak ayal, sang mad'u menangis tersedu. Tak kuasa rasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya kadung memuncak, namun sang murobbi yang dihormati justru tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.

"Akhi, apakah antum masih merasa bahwa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju ridho Allah? " Bagaimana bila ternyata mobil yang antum kendarai dalam menempuh jalan itu ternyata mogok? Antum akan berjalan kaki meninggalkan mobil itu tergeletak dijalan, atau mencoba memperbaikinya? . Tanya sang murobbi lagi.

Sang mad'u tetap terdiam dalam sesenggukan tangis perlahannya. Tiba-tiba ia mengangkattangannya :"Cukup akhi, cukup. Ana sadar.. maafkan Ana…. ana akan tetap Istiqomah. Ana berdakwah bukan untuk mendapatkan medali kehormatan. Atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan… ".

Biarlah yang lain dengan urusan pribadinya masing-masing. Biarlah ana tetap berjalan dalam dakwah. Dan hanya Allah saja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji- Nya. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan menjadi pelebur dosa-dosa ana". Sang mad'u berazzam dihadapan sang murobbi yang semakin dihormatinya.

Sang murobbi tersenyum "Akhi, jama'ah ini adalah jamaah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan. Tapi dibalik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki . Mereka adalah pribadi-pribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu, mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan Allah." "Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu mendominasi perasaan antum. Sebagaimana Allah ta'ala menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka dimata antum dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Karena di mata Allah, belum tentu antum lebih baik dari mereka."

"Futur, mundur, kecewa atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak-sepakatan selalu disikapi dengan jalan itu , maka kapankah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?" sambungnya panjang lebar. "Kita bukan sekedar pengamat yang hanya bisa berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding sebuah kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafirpun bisa melakukannya. Tapi kita adalah da'i. kita adalah khalifah. Kitalah yang diserahi amanat oleh Allah untuk membenahi masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya mengeksposnya, yang bisa jadi justru semakin memperuncing masalah.

"Jangan sampai, kita seperti menyiram bensin ke sebuah bara api. Bara yang tadinya kecil.tak bernilai, bisa menjelma menjadi nyala api yang yang membakar apa saja. Termasuk kita sendiri!" "Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah taushiah dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang kepada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu. Karena peringatan selalu berguna bagi orang beriman. Bila ada isyu atau gosip tutuplah telinga antum dan bertaubatlah. Singkirkan segala ghil antum terhadap saudara antum sendiri. Dengan itulah, Bilal yang mantan budak hina menemui kemuliaannya. "

Suasana dialog itu mulai mencair. Semakin lama, pembicaraaan melebar dengan akrabnya. Tak terasa, kokok ayam jantan memecah suasana. Sang mad'u bergegas mengambil wudhu untuk berqiyamu lail. Malam itu. Sang mad'u sibuk membangunkan mad'u yang lain dari asyik tidurnya. Malam itu sang mad'u menyadari kesalahannya. Ia bertekad untuk tetap berputar bersama jama'ah dalam mengarungi jalan dakwah. Pencerahan diperolehnya. Demikian yang kami harapkan dari antum sekalian…

P/s - semoga kita tsabat dan istiqamah di jalan ini..

2 Tindakbalas²:

(( Salam 'Idul Fitri ))

Walaupun dah terlewat 4 hari, ana tetap nak ucapkan Salam 'Idul Fitri khas buat semua pengunjung blog2 ana. Tak ade kuih raya, kad raya apatah lagi duit raya nak diberi. Just nak pamerkan kad raya yang diterima dari Akh Khairulisam. Jeng, jeng, jeng!!!



Maaf sebab ana tak buat kad raya untuk antum.. Sibuk masa nak dekat balik tu. Sampaikan ade kawan suh pos DVD 'Sang Murabbi' pun terlupe. Maaf ye.

p/s -lihat posting ini [[ link ]]

Klik Seterusnya untuk sampaikan ucapan raya..!!

3 Tindakbalas²: