Tsabat Hingga Ke Akhirnya!

Rindu.

Hati ini selalu meruntun-runtun, mahu bertemu dan sentiasa bersama-sama dengan mereka yang di jalan ini.

Sepanjang masa. Mahu berada dekat dengan mereka.

Apabila rindu sudah membuak-buak, maka kepada Allah jualah sahaja tempat untukku mengadu. Itulah cinta. Jika sudah cinta, sentiasa mahu berada di sisi yang tersayang, bukan?

Kau mendail di telefon bimbit. Tertera nama Dia.

“Assalaamu’alaikum,” sapa Kau, memulakan bicara.

“Wa’alaikumussalaam,” jawab Dia.

Jeda. Terdengar sedikit esakan.

“Sihatkah? Mengapa menangis?” Dia bertanya apabila Kau tidak berkata apa-apa.

“Alhamdulillah. Fizikal baik-baik sahaja. Tapi kondisi iman tidak semantap kalian,” sedih bunyinya.

“Haha, makanya mestikah kami di sini mampu setabah kau jika dicampak ke tempat yang asing?” soal Dia.

Ya, perlu sedar, ada masanya, Allah telah campakkan ke tempat lain, yang masih gersang. Kekurangan penggerak.

Ketika sudah selesa dengan sekeliling.

Ramai ikhwah dan akhawat di situ.
Dakwah sedang mekar di situ.
Dakwah juga sedang melaju di situ.

Kerana dakwah, harus terus maju ke hadapan. Kerana dakwah juga, tidak harus terbuai-buai dengan kesenangan.

Kesenangan? Ya, apabila dakwah itu dirasai sudah semakin melaju dan seakan-akan tiadanya sekatan. Ia semakin diterima, dan seolah-olah lorong-lorong di hadapan membuka ruang untuk dakwah, tanpa diminta.

“Mengapakah Allah tidak campakkan sahaja kalian yang lebih hebat ke sini? Lihatlah bagaimana prestasi aku di sana. Masih banyak ketirisan meskipun sudah ada ramai ikhwah di sekeliling. Bayangkan apabila aku keseorangan?” Kau bertanya, tidak puas hati dengan jawapan yang diberi.

“Tidak, tidak saudaraku. Tidak semestinya,” pujuk Dia.
Tapi, perlu sedar juga, dakwah ini harus dirasai oleh semua. Kerana itulah, jika dicampakkan ke mana sekalipun, harus tabah. Harus kuat. Bukan larut dengan sekeliling. Kerana kau ada sesuatu yang mereka tidak punya!

Tarbiah.

Hatta kita berlainan dimensi sekalipun, kita tak seharusnya melencong dari jalan ini! Kerana...

Aqidah dan fikrah yang sama telah menyatukan KITA!!


Ikhwaan fillaah, moga kalian tetap tsabat dan tegar di jalan ini, walau apa jua rintangan yang melanda. Moga kita bertemu lagi. Jika tidak di dunia, di syurgaNya nanti. TaqobbalAllahu minkum!

Tidaklah ukhuwwah, jika bukan kerana Allah jua. Walau di mana bumi dipijak, tautan hati tetap pada yang sama-sama di jalan ini.


Ikhwah, semoga kalian tetap tsabat, saat kita bertemu sekali lagi. Nanti.

Doakan diriku juga begitu. Sesungguhnya aku mencintai dan merindui antum!

~ Ukhuwwah Teras Kegemilangan ~

Listening to : Al-Mulk
Reading : Nota Grafik
Watching : Final project
Mood : Perlukan sokongan dan kata-kata semangat

2 Tindakbalas²:

Tempat yang gersang la kena bangunkan! Biar pelan-pelan kumpul orang. Kita bukan nak lihat hasilnya sekarang.

-Pesanan untuk diri sendiri ni =D

kahfi8 said...

[ yaaser ]

inshaAllah. peritnya usaha tak terperi, inshaAllah manisnya hasil nanti tak mampu dibayang..

moga Allah kuatkan hati dan kaki2 utk terus teguh.