Fazakkir

~ Tidak kesempatan menulis isi yang lebih berat, sengaja aku mahu kongsikan tazkirah Subuh yang aku sampaikan ketika mukhayyam pada cuti semester final lepas ~

Salah seorang sahabat yang mempunyai cerita yang menarik ialah Abu Dzar Al-Ghifari. ‘Al-Ghifari’ ialah gelaran kerana beliau berasal dari tempat bernama Ghifar.

Ketika dakwah Rasulullah telah tersebar secara terang-terangan, beliau mendapat tahu dan meminta seorang sahabatnya untuk meng’investigate’ tentang berita yang didengarinya. Apabila tidak puas hati dengan laporan yang disampaikan, beliau mengambil keputusan untuk melihat dengan mata kepalanya sendiri.

Diringkaskan cerita, selepas berjumpa Rasulullah saw serta memeluk Islam, beliau dengan beraninya, pergi mengisytiharkan keIslamannya di hadapan orang musyrikin Makkah. Dua kali beliau berbuat begitu dan diselamatkan oleh bapa saudara Rasulullah, Abbas yang pada ketika itu belum lagi memeluk Islam.

Hmm, kalau bandingkan dengan kita zaman sekarang, sudah pasti sangat jauh berbeza. Hendak tunjukkan nilai-nilai Islam pun sudah malu bila di luar. (Terutama buat diriku yang bersekolah agama, malu pula nak tunjuk keIslaman di luar sekolah.. Astaghfirullaah..)

(Selebihnya, dah lupa, sebab spontan je)


~ Penyampaian Slot Resolusi 'LDK Bicara Remaja' di Kolej MARA Kuala Nerang (slot tu ringkas, yang ni dah tambah sedikit) ~

Menyoroti kisah Mus'ab bin Umayr, bagaimana dari seorang anak orang kaya, menjadi pemuda pujaan gadis-gadis, namun 'berubah menjadi seseorang yang lain' apabila cahaya Islam menusuk ke hatinya. Sehinggakan sanggup meninggalkan kemewahan demi mempertahankan imannya. Lantas dapat dilihat dalam peperangan Uhud, beliau syahid dan tidak mempunyai kain yang cukup untuk menutup keseluruhan jasadnya.

Juga 'Ali bin Abu Talib, yang mana tidak berfikir panjang untuk menggantikan Rasulullah pada malam hijrah Rasulullah ke Madinah.

Inilah susuk-susuk yang menjadi tulang belakang dakwah dan perjuangan Rasulullah saw.

Mereka ini punya ketahanan yang sangat kental. Juga keyakinan diri yang tinggi dengan apa yang mereka pegang, iaitu Islam. Anda bayangkan, pada masa itu, syariah masih belum lengkap, dan sudah tentu, masih tidak nampak matlamat secara jelas, apatah lagi melihatkan orang Islam sering ditindas (ketika di Mekah) tapi mereka ini berpegang pada Islam bagai menggenggam bara api!

Begitulah hebatnya tarbiah yang dibentuk oleh Rasulullah saw.

Bandingkan dengan pemuda zaman ini. Kita! Kitalah produk kejatuhan khilafah pada 1924M. Ya, walaupun kita produk kejatuhan itu, tidak bermakna kita tidak perlu berbuat apa-apa. Membiarkan ummah yang 'sakit' itu melarat, tidak diubati dan dicari penawar.

Berjayanya pihak yang dengki dengan Islam, merosakkan pemuda-pemuda Islam. Lihatlah, apa yang terjadi? Pemuda-pemuda Islam, mabuk dengan hiburan dan bermacam perkara yang menghanyutkan.

Jika dahulu, disebut pemuda Islam, gentarlah Kuffar dan Musyrikin, tapi kini tidak.

Dan dalam mendaki menuju kebangkitan Islam, ayuhlah kita bermula dari dalam diri sendiri. Bermula dari hati! Fahami Islam dengan hatimu! Tegakkan Islam di dalam hatimu!

Kerana apa dari hati? Kerana hati itu punca atau asas dalam diri seseorang. Jika baik hati itu, maka baiklah jasad itu (orang itu), tapi jika tidak, sudah tentulah sebaliknya.

Di kala semester baru hendak bermula ini, marilah memanjatkan sebanyak-banyak tasbih, tahmid dan takbir kepada Ilahi. Semoga Allah meneguhkan kita dalam perjuangan, serta tidak gentar dari mehnah yang mendatang.

Yaa muqollibal quluub, tsabbit quluubanaa 'alaa diinik, wa 'alaa to'atik. (Wahai Yang Membolak-balikkan Hati, teguhkan hati-hati kami di atas agamaMu, dan di atas ketaatan kepadaMu)

~ Next Year Will Be Different ~
~ Sedekad, Mengukuh Tekad, Membina Du'at ~
~ Semarakkan Dakwah, Alam Dilimpahi Rahmah ~

Lembaran Baru; Satu Peringatan

Kerana tidak punya kesempatan, maafkan diriku kerana lambat mengucapkan ‘SALAAM MA’AL HIJRAH” kepada anda semua.

“KULLU ‘AAMIN WA ANTUM BIKHAYR”.

SMS ku kepada sahabat-sahabat :

Salam Ma’al Hijrah.
Semoga tahun baru menjadi satu titik tolak
dalam perubahan paradigma serta tidak
lupa memperkasa tarbiah dan mempertingkat amal!

Ingin ku memuhasabah diri, sejauh mana peningkatan amal ku berbanding setahun lepas?

Nampaknya,
masih banyak lompang-lompang yang perlu kuperbaiki,
masih belum sedar diri, bahawa amalku belum mencukupi,
masih tidak bersedia menempuh mati,
tak tahu bagaimana nasibku di depanNya nanti.

Sebelum peperiksaan pada semester ni, seorang ikhwah eksiden. Alhamdulillah, dia tak cedera teruk, luka ringan je. Katanya, dia tak sedar masa kemalangan berlaku. Sedar-sedar, dah terbaring kira-kira 5m dari kereta. Syukur kerana dia bukak tingkap. Kalau tak, boleh terhentak kat kaca tingkap dan menyebabkan lebih parah. Lepas sedar tu, dia cuma ingat Allah sambil pergi kat kereta (risau sebab kereta sewa).

Seorang lagi, akh Ariff dan ibu bapa nya , yang mana akh Ariff baru sahaja selesai akad nikahnya pada pagi itu. Meninggal selepas 3 jam menjadi suami.

Hm, tu baru secebis kisah dari kawan yang terdekat. Alhamdulillah, Allah masih bagi peluang untuk hidup. Bayangkan kalau aku? Adakah aku dah bersedia? Bagaimana pula kalau Allah tarik nyawa aku di saat aku sedang lalai dariNya? Bukankah bertambah-tambah peritnya di akhirat kelak?

Gambar Hiasan.

Allaahu akbar....

Dengan masa yang masih ada ni, seharusnya tenaga, harta dan masa dicurahkan untuk ummah.


Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki Yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadaNya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu Dengan katanya: " Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku - ke suatu masa Yang sedikit sahaja lagi, supaya Aku dapat bersedekah dan dapat pula Aku menjadi dari orang-orang Yang soleh ". Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu Yang bernyawa) apabila sampai ajalnya; dan Allah amat mendalam pengetahuannya mengenai Segala Yang kamu kerjakan.
((Surah 63, Al-Munaafiquun : Ayat 10 – 11))

Yang terbaru, berita yang kuterima dari ummiku. Kawan sekampungku (rumah mak ayahku) terlibat dalam kemalangan. Seorang meninggal (Meor Azlan), seorang cedera parah (Muhammad Nor Al-Hadi).

Yang meninggal tu, aku berjanji untuk mem'forward' detail dirinya untuk disantuni dalam tarbiah di IPT nya. Tapi, aku berlengah, melambatkan, sehingga terlupa.

Astaghfirullaah.. Aku rasa sangat bersalah. Mengapa aku berlengah?

Semoga jadi pengajaran buat semua. Aku takut, di akhirat kelak, dia mendakwa diriku pula.

Semoga rohnya dicucuri rahmat.

p/s – tahun ini, cukup banyak kematian dari saudaraku yang terdekat. Dua orang bapa saudaraku dipanggilNya. Wak (Hj Zawawi bin Hj Mahmud) - 15 Jun, dan Pak Yang (Hj Abdullah bin Hj Mahmud) - 22 Oktober. Al-Faatihah buat mereka.

*updated 21 Disember*
Link berita :
Berita Harian
Harian Metro
Utusan Malaysia
Kosmo
Bernama

4 Tindakbalas²:

Flash Assignment

Sedang berkursus Adobe Flash CS4 di UUM. Kena buat assignment individu sama ada berbentuk montaj atau animasi. Aku cadang nak buat animasi tentang Palestin, tapi pening pula nak fikirkan skrip. Buku "Biarkan Aku Jadi Orang Palestin" tertinggal pulak di rumah. Kalau tak, boleh juga menggarap sedikit idea dari buku tersebut.

Ya Allah, semoga dipermudahkan urusanku..

Palestin Takkan Pernah Gentar!!

Sekadar berkongsi video klip Palestin oleh Maher Zain.

Aku cukup 'excited' bila tengok animasi video klip ni. Macam guna Adobe Flash!!

Kerinduanku

Inilah akibatnya.

Rasa rindu yang amat membuak-buak meskipun baru seminggu lebih tidak berjumpa.

Semuanya gara-gara terkena 'ubat pengasih'.

Sekali terkena, pasti hendak lagi!

Ya Allah, bagaimanakah harus kuhadapinya?

Bagaimana..?

Untuk kukawal..?

Semoga cinta yang hadir dalam jiwa ini terus bersemi di jasad ini, hingga hujung nyawa..


*********************************************************

Tak reti nak berpuitis, tapi cuba jugak.

Sebenarnya, aku sangat rindu dengan ikhwah seperjuangan, anak buah usrahku, mad'u dan anak buah usrah naqibku (sebagai pelapis kami insya Allah).

Sihatkah antum?

Bagaimanakah antum isikan cuti antum?

Yang penting, bagaimana stamina iman antum?

Semoga Allah menjaga kalian. Kurindukan saat-saat kita bersama, berhalaqoh, berprogram, berjaulah, beriadah dan beraktiviti (juga berhibernasi).

Entahlah, akhir-akhir ini, sejak punya mad'u dan anak usrah, kerap teringatkan mereka apabila berjauhan. Agaknya macam ni perasaan bila ade mad'u yang sering kita 'take care'kan yea..

Antum yang membaca entry ini, ingin aku kongsikan satu doa (yang disampaikan oleh ex-naqibku) yang insya Allah dapat menjaga sesama kita semua tidak kira masa dan tempat.

Rajinlah amalkan doa dalam ma'thurat :

Pagi
Allaahumma inna haaza iqbaalu nahaarik wa idbaaru laylik wa aswaatu du'aatik

Petang
Allaahumma inna haaza iqbaalu laylik wa idbaaru nahaarik wa aswaatu du'aatik


Berhentilah sejenak selepas ayat "du'aatik" dan bayangkan wajah2 ikhwah yang antum sangat rindukan itu dan sambunglah 'faghfirlana' selepas itu.

Marilah kita membanyakkan bertakbir, bertahmid dan bertasbih (walaupun sudah lepas Hari Tasyrik).

Semoga aku dan antum terus bergelumang dalam kancah kedu'atan ini sehingga Izra'il datang menziarah!!

4 Kerinduan dalam Tarbiah

Murobbi mursyid (naqib atau guru yang bijaksana)
Bi'ah ukhuwwah wal mahabbah (suasana ukhuwwah dan kasih sayang)
Bi'ah iimaniah (suasana keimanan)
Bi'ah tajmi' wa tahrik (suasana pengumpulan kader dan bergerak untuk Islam)

Glosari untuk entry ini
Ubat pengasih - tarbiah
Untuk isi kerinduan dalam tarbiah, aku terjemahkan maksudnya secara ringkas.

3 Tindakbalas²:

Terpikat v2

~ Sepatut diupload lebih awal, tapi lambat siapkan entry ni ~

Alhamdulillah, aku selamat untuk perjalanan pergi dan pulang dari mukhayyam. Menempuh perjalanan dari utara Kedah ke Teluk Kumbar, Pulau Pinang selepas solat jumaat 20hb November dan pulang ke Jitra selepas zohor 22hb November. Tidak sekadar mendapat ilmu kefasilitatoran (yang hampir sama fungsi seperti naqib dalam usrah), aku juga mendapat banyak lagi pengalaman yang lain.

Mukhayyam yang menumpukan ahli usrah yang masih di peringkat persediaan dan umum, sungguh mencabar diriku. Mencabar kesabaran.

Menangani peserta yang pelbagai karenah dan ragam. Dengan pelbagai respon yang kadangkala menghiburkan di samping sekali-sekala memeningkan juga.

Satu ketika, aku kecewa dengan salah seorang peserta yang pernah hebat dariku setahun yang lepas. Tapi kini, aku terpaksa melayan karenahnya yang seperti ‘orang yang tidak pernah menerima sentuhan tarbiah’. Aku mengadu kepada seorang ikhwah, dan beliau bertanya,

“Anta nak bahagia tak?”

+ “Mesti la nak..”

“Kalau anta nak bahagia, anta kena la bahagiakan orang lain..”

Mungkin beliau punya tafsiran berlainan, tapi aku mentafsirkan jawapan ikhwah itu bermaksud ‘supaya aku membahagiakan orang lain dengan tarbiah’. Menyinari hidup mereka, menunjuk jalan bagi mereka yang meraba-raba dalam ‘lubang’ kegelapan jahiliah. Juga menyuluh jalan bagi orang yang ‘kehilangan’ lampu suluhnya – membantu mereka ‘back to track’ kembali kepada matlamat penciptaan manusia – mengISLAH (memperbaiki) diri, menjadi SOLEH (menyolehkan diri) seterusnya meMUSLEH (memperbaiki orang lain) masyarakat pula.

Allah menimpakan ujian bukan setakat dirinya (yang dilanda kefuturan) tetapi juga diriku (kerana aku perlu bersabar dengan banyak). Semoga pengalaman ini dapat mematangkan lagi pengalamanku dalam tarbiah serta boleh dijadikan panduan buat sesiapa sahaja.

Bila sudah bergelumang dalam kancah kedu’atan, (ada ke ‘term’ ni? Haha) maka perlulah komited. Jangan sekadar ‘touch n go’ sahaja. Sebabnya, mad’u yang diseru bukan hanya satu jenis. Mereka punya pelbagai latar belakang, pengalaman dan sebagainya. Seharusnya, santunilah mad’u tersebut bersesuaian dengan tahap mereka. Tidak boleh pukul rata. Teringat dalam satu entry oleh Muhd Syaari (rijal82.blogspot.com), bagaimana Shi Fu membentuk Po untuk mengeluarkan kemampuan dan potensi dirinya yang sebenar. Jadi seperti yang telah ditulis dalam entry lepas, kenalpasti mad’u, diagnosis masalahnya dan insya Allah, proses membentuk kader-kader atau pelapis dakwah menjadi lebih mudah.

~ Rasanya kena sambung tajuk ni ke entry berikut, sebab tak nak memanjangkan entry sehingga menyebabkan pembaca rasa 'berat' untuk memahami tajuk ini. ~

4 Tindakbalas²:

Memikat dan Terpikat

~ Update terakhir sebelum ke mukhayyam ~

Sementara menunggu ikhwah bersiap, aku beri’tikaf di masjid (sambil online). Rasa bosan, kuisi dengan membaca beberapa halaman dari e-book bertajuk "Bagaimana Menyentuh Hati" oleh Abbas As-Siisiy. Timbul idea untuk meng'update'.

Dalam buku elektronik ini, beliau menerangkan teknik-teknik memikat. Haaa.. Ramai dah ‘terangkat’ bila dengar (baca) tajuk entry ni, semestinya.

Memikat di sini bukan memikat sembarangan. Memikat mad’u atau objek dakwah. Memikat untuk meneruskan kesinambungan dakwah. Mencari pewaris dakwah. Merekrut penerus perjuangan Rasulullah saw.



"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalannya, dan Dia lah jua Yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk."
(Surah 16, An-Nahl : Ayat 125)


Bermacam ragam mad’u

Seseorang yang menerima Al-Qur’an dan tidak menolaknya, hendaklah didakwahi dengan penuh berhikmah,

seseorang yang mahu menerima dakwah tetapi selalu lengah dan lalai, didakwahi dengan nasihat yang baik,

seseorang yang menentang dan tidak percaya, diajak berdebat dengan cara yang lebih baik. (lihat ayat diatas “dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik”)

Dalam proses memikat orang yang disasarkan itu, banyak tips yang boleh diamalkan. (kira petua la nie..)

Sedikit petikan dari e-book tersebut :

Dalam memberikan arahan (taujih) tentang tugas dakwah, Imam Syahid Hasan Al-Banna memberikan perumpamaan dengan perkataannya, "Di setiap kota terdapat pusat pembangkit tenaga elektrik. Para pegawai memasang instalasinya di seluruh penjuru kota, memasang tiang dan kabel, setelah itu aliran elektrik masuk ke pabrik-pabrik, rumah-rumah, dan tempat-tempat lain. Jika aliran elektrik tersebut kita matikan dari pusat pembangkitnya, niscaya seluruh penjuru kota akan gelap gulita. Padahal saat itu tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat pembangkit elektrik, hanya saja tenaga elektrik yang ada itu tidak dimanfaatkan."

Apa maksudnya? Lebih kurang begini, ramai orang yang bisa (boleh) melakukan dakwah (mempunyai potensi) tetapi mereka tidak melakukannya. Ramai juga yang punya ilmu tapi tidak beramal. Ya, menjadi da’i bukan perkara mudah. Mungkin kerana itu, ramai yang mengabaikan kerja mulia ini.

Aku lihat sendiri bagaimana mereka yang dulunya istiqamah dengan tarbiah, kini seorang demi seorang telah gugur. Sebab apa? Dari pemerhatianku, ramai yang tidak memahami tugas dakwah ini, hatta lepasan sekolah agama. Di mana silapnya? Aku tidak mahu menuding jari kepada sesiapa. Teringat pula ‘quote’ dari movie ‘Sang Murobbi’ :

“Seonggok kemanusiaan terkapar. Siapa yang mengaku bertanggungjawab? Bila semua menghindar, biarlah saya yang menanggungnya. Semua atau sebahagiannya.”
~ KH Rahmat Abdullah (Sang Murabbi) ~
Seorang da’i sepatutnya tidak memperdulikan perkara lain, iaitu cabaran dan dugaan dalam berdakwah. Biarlah orang-orang di sekeliling mengata, dia tidak akan berganjak walau seinci dari pendiriannya. Lihat sahaja bagaimana Rasulullah menjawab permintaan Abu Talib yang meminta baginda untuk mem’perlahan’kan dakwahnya :

“Demi Allah, wahai bapa saudaraku.. Seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku, dan bulan di tangan kiriku agar aku meninggalkan tugas suci ini, maka aku tidak akan meninggalkannya sampai Allah memenangkan Islam atau aku hancur keranaNya.. ”
Kebiasaannya, memikat ini terjadi apabila melakukan dakwah fardiah (dakwah ‘ammah rasenye jarang kot?) di mana dakwah dilakukan dalam kelompok yang kecil, lebih fokus, lebih mendalam serta hubungan antara da’i dan mad’u lebih rapat.

Sengaja aku mengalih topik, supaya sesiapa yang terpikat untuk membaca entry ini, mudah-mudahan dengan izinNya (insya Allah), tersedar dengan tanggungjawab untuk berdakwah ini (mahu memikat orang untuk sama-sama terpikat dengan indahnya tarbiah).

OK, stop di sini, sebab ramai jiwa-jiwa da’i yang meruntun hendak membaca tips-tips ‘memikat’ yang lebih umpph!


Personaliti Da’i

Penyayang
Sentiasa Meneliti
Peramah
Kreatif
Fleksibel
Tenang
Penyabar
Sentiasa bersedia

Itu baru secara umum, tidak semestinya semuanya mesti dimiliki oleh da’i tersebut. Apa yang penting, adanya tolak ansur dengan mad’u sehingga mereka sentiasa berasa senang hati apabila bermain-main (berada di sekeliling atau bersama) dengan kita.

Dan juga, ekstra atau bonus jika anda mempunyai personaliti menarik (hensem atau cun) atau keputusan akademik yang cemerlang! (Tapi jangan salah guna ya..)


Da’i = Doktor

Ya, da’i merupakan doktor hati manusia. Merawat hati yang dipenuhi karat-karat jahiliah. Maka,

Kenali pesakit dengan mendalam
Diagnosis penyakit yang dialami
Beri preskripsi yang sesuai
Terus menyusuli pesakit (follow-up)
Tidak putus-putus memberi kata semangat / motivasi

Apabila memulakan dakwah, cari ‘touching point’ di mana itulah sentuhan sebenar seorang da’i sehinggakan mad’u menghormati (respek) da’i dan terasa memerlukan murabbi. Apabila mad’u sudah terasa selesa dengan seorang da’i itu dan di kala itu insya Allah tingkatkan lagi ‘pegangan’ (jaga baik-baik dan beri fokus lebih) kepada mad’u tersebut.

Sudah panjang rupanya entry ini. Kita sambung topik mengenai da’i dan mad’u ini lain kali ya!

6 Tindakbalas²:

Sejenak Kita ke Palestin

Lama tak menulis tentang Palestin.

Tapi insya Allah, aku masih lagi selalu mengambil tahu berita tentang saudara seIslam di sana.

Seperti yang korang boleh nampak, aku dah letak link Palestinkini dan HALUAN Palestin di kanan blog ini. Blog Satu Umat pun OK jugak, ade berita tentang umat Islam seluruh dunia, tidak sekadar Palestin.

Harapnya, kita sentiasa mendoakan sahabat-sahabat, saudara-saudara seIslam kita di sana. Semoga mereka tetap kuat dan teguh serta yakin dengan Allah. Bagi yang kurang mengambil tahu isu Palestin, keadaan di Palestin sangat kritikal. Bantuan disekat di pintu masuk dan menyebabkan bekalan keperluan harian mereka hampir tiada. (Astaghfirullaah, dalam beberapa hari ni aku makan sedap-sedap, langsung tak ingat kat diorang)

Dan jangan lupa juga untuk memboikot barangan yang membantu Yahudi Zionis meneruskan rancangan mereka - menjajah Palestin dan merampas tanah suci Al-Quds serta mengotori qiblat pertama umat Islam! Insya ALlah, masih banyak lagi alternatif lain yang boleh kita gunakan selain dari produk yang dikeluarkan mereka. (tak mati pun kalau tak guna barangan diorang)

Kebetulan, sekarang ni pun musim hujan, insya Allah doa makbul, so mari kita sama-sama mendoakan untuk umat Islam di seluruh dunia terutama yang sedang dalam kesusahan - Palestin, Turkistan Timur, Selatan Thailand, Mindanao, Darfur dan lain-lain lagi. Semoga Allah juga meneguhkan keimanan kita semua dalam menghadapi apa jua ujian (kesenangan serta kesusahan).

Dan juga, semoga Allah mengampuni doa semua Muslimin dan Muslimat!!

2 Tindakbalas²:

Saatnya Sedang Jatuh

Kebelakangan ini terasa sangat tertekan..

Dengan pelbagai masalah. (macam-macam masalah)

Aku ingin lari..

Lari dari masalah!

Ya Allah, aku tak tahu apakah jalan penyelesaian terbaik buatku..

Mengapakah aku yang terpilih?

Rasanya, aku bukanlah manusia yang luar biasa. Bukan hebat. Biasa-biasa sahaja.

Eh, jap..

Tapi Allah kan dah sebut,

“Kamu adalah umat yang TERBAIK yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.”
(Aali ‘Imron : Ayat 110)

Hm, tu aku tau, tapi aku tak tau ke mana perginya semangatku itu..?

Na’udzubillaah, aku tak mahu futur..

Futur?

Aku pernah dengar, kalau rasa nak (menuju ke arah) futur, cuba cek amal, cek pemakanan dan beberapa lagi tips yang lain.

Tapi aku rasa ke’futur’an aku ni lain dari biasa..

Oh? Futur luar biasa?

Hm, complicated to say lah. Walaupun En Nabil kata ‘lu pk la sendiri’ tapi aku tak boleh pikir camne lagi dah ni.. Waarrrghh!!

Sometimes, rasanya kena meluahkan (dalam bentuk tulisan) sikit dalam blog. ‘Simpan dalam’, boleh bawak bahaya aku rase.. (mungkin boleh jadi ‘makan dalam’ kot)

Lastly, sape nak komen tu, tegur lah dengan bebaik. Kalau ade ikhwah yang rasa dia tak sibuk, boleh kot nak tolong aku..

P/s – zaman belajar lagi tertekan ke zaman bekerja (lepas belajar) lagi tertekan? Zaman kanak-kanak paling best kot, langsung tak tertekan.. (melainkan kalau Allah menarik balik akal dan anda dihantar ke Tampoi atau Tanjung Rambutan)

Exam lagi beberapa jam..

5 Tindakbalas²:

Apa Yang Termampu

Kebelakangan ni ramai pulak ikhwah ditimpa musibah.

Positif H1N1 (alhamdulillah dah keluar hospital), kecurian dan kemalangan.

Semoga ujian yang menimpa tidak melemahkan semangat mereka.

Jalan yang kita lalui ini memang penuh dengan liku-likunya.

Tapi di saat ini, aku yang di akhir semester sudah kekeringan duit poket. Apalah dayaku.. Imanku tidak seperti Abu Bakr r.a. yang menginfaq keseluruhan hartanya untuk Islam. (T_T) Hanya doa yang mampu dihulurkan. Juga kata-kata semangat sebagai penguat diri antum. Semoga kita terus tsabat di jalan ini. ~ Aameen ~

The Worst Update

Cukup dengan merenung beberapa wahyu terawal Rasulullah.

Al-Muddatstsir ayat 1 - 7 (permulaan berdakwah)

Al-Muzzammil ayat 1 - 3 (qiamullail)

dan

Al-'Alaq ayat 1 - 5 (membaca). So apa lagi? Baca buku pi study!! Exam dah dekat!!

p/s - mengapa sungguh malas membuka nota...

3 Tindakbalas²:

Parkour

Anda peminat sukan ekstrem?

Lihat sini..

Sengaja dimasukkan di sini, sebab ada berita dari ikhwah di UNITEN, Qayyim Hafidzi. Tahun lepas, group parkournya telah membuat persembahan parkour ketika majlis penutup Karnival Kebudayaan Belia & Komuniti di Dataran Kemerdekaan Shah Alam, Selangor.

Terfikir jugak, kalau parkour boleh diaplikasikan dalam bola sepak, memudahkan striker melepasi pertahanan.. Apa-apa sajalah..! Heh ~

2 Tindakbalas²:

Media dan Dakwah

Baru balik dari keluar, dengan anak saudaraku, jumpa dengan akh Amirul Letfee, mantan presiden KNL. Berbincang dengannya memberi sedikit idea untuk aku update blog malam ni.

Kecanggihan teknologi sekarang sangat mengagumkan. Tapi adakah kita menggunakan sehabis baik sumber yang ada sebagai peluang dakwah? Perlu diberi perhatian, masih banyak lagi kekosongan yang boleh diisi dan dimanfaatkan untuk menyeru ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran. Salah satunya media.

Dari apa yang kami bincang, banyak projek dan rancangan yang boleh dilakukan. Cuma tenaga kerja sahaja yang menjadi masalahnya.

Kami 'ter'bincangkan hal ini sebab anak saudaraku yang bekerja sebagai graphic designer di Pustaka Darul Iman sekarang ini. Kebetulan, Pustaka Darul Iman sering juga menggunakan khidmat grafik dari abangku (ayah anak saudaraku). Dan aku juga pernah menerima tawaran untuk membantu tapi aku memilih untuk menyambung pelajaran buat masa ini.

Setakat ini, aku ada merancang banyak perkara. Tapi masih banyak yang terbengkalai di laptop dan external hard disk ku. Juga ada merancang untuk buat skrip filem pendek yang berunsurkan dakwah.

Mungkin ada sesiapa ingin membantu? Apa pun, aku perlu tumpu pada imtihaan dahulu! (haha mungkin ada yang kecewa dengan anti-climax di penghujung entri ini)

P/s - entri ni macam berterabur la bila aku baca lagi sekali.. Ah tak kisah janji update..

Booster!

Alhamdulillaah tsumma alhamdulillaah tsumma alhamdulillaah.... ~

Syukur tak terperi (tak terkata) lepas kelas Mobile abis tadi. Macam tak percaya saje tengok carry mark aku dapat.

Lusa dah nak balik ke Ipoh. Semoga Allah memudahkan setiap perkara nanti. Balik rumah untuk melihat wajah bonda dan ayahanda tercinta. Tidak lupa juga adinda (adik la, bukan awek) di sekolahnya. Buat adikku, kalau tak dapat balik rumah, abang lawat kat sekolah. Kita makan ais krim HPA lagi. (tiap-tiap kali jenguk sekolah dia mesti singgah kedai beli ais krim HPA)

P/s - tengah mood 'excited'.. Semoga jadi booster untuk skor imtihaanul nihaaiyyah! Robbanaa yassirnii walaa tu'assirni!

3 Tindakbalas²:

'Iqab!

Oleh itu bolehlah mereka ketawa sedikit (di dunia ini) dan mereka akan menangis banyak (di akhirat kelak), sebagai balasan bagi apa Yang mereka telah usahakan.
(Surah 9, At-Taubah : Ayat 82)

Malam tadi, aku rasa tidak tenang ketika membuat assignment. Alhamdulillah, membaca Al-Qur’an dapat memberi semangat semula bagiku.

Perhatikan ayat di atas!

Adakah aku akan jadi macam tu? Menangis banyak di akhirat? Bukan menangis gembira tu.. Menangis kecewa, menangis sedih, menangis sakit dan yang berkaitan dengannya.


Banyak sungguh aku ketawa di dunia.. Dapatkah aku ketawa lagi di akhirat? (bukan ketawa terbahak-bahak)

Sedikit pengajaran buat diriku. Aku yang menaip tazkirah ini, maka sudah semestinya yang membacanya dahulu ialah diriku, dituju kepada diriku, supaya aku tidak hanya pandai berkata tapi juga aku melakukan atas apa yang kuperkatakan. (Rujuk surah 61, Ash-Shoff, ayat kedua dan ketiga)


(Mereka itu ialah): orang-orang Yang bertaubat, Yang beribadat, Yang memuji Allah, Yang mengembara (untuk menuntut ilmu dan mengembangkan Islam), Yang rukuk, Yang sujud, Yang menyuruh berbuat kebaikan dan Yang melarang daripada kejahatan, serta Yang menjaga batas-batas hukum Allah. dan gembirakanlah orang-orang Yang beriman (yang bersifat demikian).
(Surah 9, At-Taubah : Ayat 112)

Murobbiku, terima kasih kerana mendenda mutarobbimu ini semalam..!

P/s – ‘iqab bermaksud denda. Tidak kena mengena dengan niqab ya. (Tak perlu ketawa kalau anda rasa entry ini menginsafkan)

4 Tindakbalas²:

Idola atau Terpengaruh??

~ Dah lama tak menulis dalam bahasa yang santai ~

Hampir semua orang ada sesuatu yang menjadi sebab bagi memulakan sesuatu perkara. Contohnya, bola sepak. Ada yang mula minat bola sepak sebab menonton perlawanan di TV dan tertarik dengan corak permainan yang ditunjukkan dan mula menjadi peminat setia bola sepak ‘gila bola’. (aku le tu – tapi sekarang dah kurang sejak merasa kemanisan tarbiah ni)

Sebut tentang ikutan, atau dipanggil idola ni, rasanya ada beberapa orang dalam hidupku yang ‘mempengaruhi’ (cam idola la kot) aku sama ada mereka sedar atau tak.

Kalau masa kecil dulu, aku sangat obses dengan sorang abang aku. Masa tu dia baru mula kerja sebagai pelukis kat Pustaka Salam. Jadi, aku minat melukis jugak walaupun tak sehebat abang aku tu. Lepas tu, adik aku pun ikut plak. Kiranya aku idola adik aku le? Haha. Then, abang aku antara yang terawal guna komputer dalam keluargaku, so aku pun ikut dia la yang sekarang ni jadi sangat obses dengan komputer. Tak silap, first time aku format komputer (windows 3.11) kat komputer masa darjah 4 (1998). Itu pun lepas banyak kali komputer rosak pastu dia suruh format dan install sendiri. Mula-mula, aku suka main games (biasalah budak-budak masa tu), tapi bila tengok abang aku guna komputer untuk buat grafik, aku pun ikut jugak. Sampai sekarang, banyak jugak hasil karya abang aku. Kalau pernah baca Kamus Adik terbitan Pustaka Darul Iman, dia la pelukis dan pereka grafiknya! (heh) Dan kerana dia jugak le aku suka perkara-perkara yang berkaitan dengan ‘desktop publishing’ (DTP) ni. Hasilnya, aku diamanahkan sebagai AJK grafik masa kat sekolah menengah dan kat matriks.

Seorang lagi, Encik H (dirahsiakan walaupun ramai yang boleh teka). Sejak jumpa kali pertama, aku rase selesa bila pandang muka dia. Dialah orang yang mentarbiah diriku sejak semester 2 di UUM. Alhamdulillah, semoga usaha yang dia buat dapat memberatkan neraca amalan di sana kelak. Kalau jumpa, mesti ada ilmu yang baru aku dapat (dia nasihat untuk aku yang nakal ni). Teknik penyampaian dia jugak kreatif, dan menarik minat aku untuk memperjuangkan dakwah melalui ilmu yang aku ada hasil minat dari abang aku tu (grafik).

Mungkin jugak perpisahan yang Allah aturkan ni untuk mengurangkan kebergantungan aku padanya, belajar berdikari dan menjadikan Allah sebagai tempat utama untuk berharap tidak kira apa jua keadaan.

Apapun, walau apa pun yang menarik kita untuk kembali kepadaNya, biarlah ia sebagai satu titik mula dalam perubahan diri. Bukanlah sebagai sebab utama, tetapi hanyalah ‘asbab’ atau penyebab. Alhamdulillaah, aku rasa sedang dalam proses pengembalian jati diri yang terbaik buat diriku. Jati diri yang telah lama hilang sejak kejatuhan diriku dalam lembah jahiliah. Sebuah hadith yang aku masih hafaz matan (isi hadith) dan maksudnya (sanadnye tak ingat ~) sejak sekolah rendah, pasal kemanisan iman :

1. Mencintai Allah dan RasulNya lebih dari perkara lain
2. Mencintai seseorang kerana Allah (sejantina)
3. Benci kembali kepada kekufuran seperti
mana dia benci dilempar dalam api neraka.


Dan perubahan tu biarlah akhirnya akan menjadikan kita ikhlas kerana Allah.

Maka kat sini sebagai peringatan kepada da’i yang menyeru kepadaNya, mungkin anda penyebab perubahan seseorang, tapi berdoa juga supaya mad’u anda berubah keranaNya. Walau sehebat mana pun cara seruan kita, walau ramai pun yang kita sudah ajak, tapi biarlah mereka yang diseru itu melakukan amal keranaNya.

Semoga hadith di atas memperbetulkan niat kita dalam beramal lantas dapat mencapai kemanisan iman tu. Aameen ~

2 Tindakbalas²:

Pusaka dari Murobbi

*Entry ini diupdate semula selepas di'post' pada kali pertama*

Esok (14hb Oktober 2009) murobbiku akan bertolak ke Yaman bersama keluarganya dari KLIA kira-kira jam 11 pagi. Sayu pula hati ini..

Namun aku tak sepatutnya berasa lemah, tetapi sepatutnya mengekalkan (juga meningkatkan) momentum dakwah selama ini, begitu juga dengan tarbiah dzatiahku.

Semalam lepas kelas jumpa dengan beliau, dan memandangkan itu mungkin kali yang terakhir aku dapat bersamanya, maka aku pun mengikut beliau ke rumahnya.

Dalam perjalanan, akhirnya aku merungkaikan bahawa aku pernah seolah-olah terasa dengannya pada semester lepas kerana sedikit tersilap cakap. Haha aku je yang mengada-ngada tu. Tapi alhamdulillah lega bila dah ceritakan masalah sebenar, berlapang dada dan tidak menyimpan lagi salah faham atau lain-lain hal yang boleh menyebabkan timbul rasa tidak selesa. Benarlah, memaafkan orang dapat menenangkan hati kerana tidak perlu merasa keluh kesah atas ketidak-puas-hati-an atau ke-marah-an atau apa-apa sahajalah yang sama waktu dengannya. Sempat juga aku mentasmi' dua muka surat dari surah ke-47, surah Muhammad yang telah kuhafaz sebelum Ramadhan lepas. Semalam, aku sambung hafaz lagi dua muka surat tapi belum lancar. (nak cepat sangat, tu le pasal.. hehe)

Malam tadi, sempat bersembang sambil beliau mengemas buku-buku tarbiah yang ingin dibawa ke sana. Oleh kerana ada baaaaaaaaaanyak buku yang bagus-bagus dan aku mungkin susah untuk mendapatkannya, aku telah meminjam kira-kira 13 buah buku (wah!) yang ditinggalkan di rumahnya.

Teringat ‘quote’ dari Sang Murobbi :

“ Buku ini gudang ilmu.
Semakin banyak yang kita baca,
semakin banyak yang kita dapat. ”

Alhamdulillah, semoga kehilangan murobbiku dengan pusaka ‘buku’nya dapat membentuk jiwa dan personaliti da’i yang lebih mantap di masa hadapan insya Allah!

Just for sharing, walaupun banyak lagi buku sendiri yang tak habis baca, tapi tetap pinjam jugak.

Buku oh buku... Bila nak habis baca yea?

Buku pinjam malam tadi (antaranya) :
1. Menjaga Stamina Iman (Dr. Faishal Al-Hulaibi) – sangat menarik! Dah baca sikit malam tadi.
2. Bagaimana Mengajak Manusia Kepada Islam (Dr Muhd Said Ramadan Al-Butiy)
3. Golongan Yang Gugur di sepanjang jalan da’wah (Fathi Yakan) - buku lama ni, dah kekuningan warna kertasnya
4. Hingga Dimengerti Generasi Muda (Abdullah Nasih ‘Ulwan) - sama, geng kuning jugak :P
5. Bagaimana Menyentuh Hati : Kiat-kiat Memikat Objek Da’wah (Abbas As-Siisiy) –dalam laptop ade format pdf tapi ‘letih mata’ bila baca dalam laptop
6. Quantum Dakwah & Tarbiah (Miswan Thahadi)
7. Menangani Pergolakan Jiwa Remaja (Dr Muhd Said Ramadan Al-Butiy)
8. Terjemah Lengkap 24 Fasal Protokol Zion (disunting Alwi Alatas)
9. Tarbiyah Dzatiyah (Abdullah bin Abdul Aziz Al-Aidan)

Buku yang agak best..!!

Signature ada di dalam, malas tunjuk.. =p

Buku yang dah lama dibeli tapi tak baca-baca :

1. Senjata Orang Mukmin (Abu Ruwais Al-Syubrawi) – beli Jun 2009
2. Murtad : Jangan Pandang Sebelah Mata (Ann Wan Seng) – ni dapat percuma masa pergi dengar talk Ann Wan Seng 6 Oktober 2009 lepas, siap ada signature lagi
3. Rahsia Mencapai Khusyuk dalam Solat (Muhammad Aiman Al-Zuhairi) – beli Jun 2009
4. Ahmadinejad : Singa Baru Dunia Islam (Muhsin Labib, Ibrahim Muharam, Musa Kazhim, Alfian Hamzah) – tak silap beli tahun 2007?
5. Akal & Hati yang Tidak Disentuh Syaitan (Khairul Ghazali) – hadiah dari seseorang, 2007
6. Keajaiban Al-Quran (Gary Miller) – beli tahun 2008
7. Christian – Muslim Dialogue (H.M. Baagil, A.Y. Moosa) – beli kat ToT DMM Masjid YAB, Alor Star 27 Jun 2009
8. Is The Bible God’s Word? (Ahmad Deedat) – dapat free Bengkel Pemantapan Aqidah UUM
9. Qur’an & Modern Science : Compatible or Incompatible? (Dr Zakir Abdul Karim Naik) – dapat free Bengkel Pemantapan Aqidah UUM
10. Kisah-kisah Paderi Memeluk Islam (terbitan IPSI Pulau Pinang)
11. Searching for The Truth : A Dialogue Islam – Christianity (terbitan Persatuan Ulama’ Malaysia)
12. Pemilik Cintaku setelah Allah & Rasul (Fatimah Syarha) – beli semester lepas
13. Perjuangan Wanita Ikhwanul Muslimin (Zainab Al-Ghazali) – terjemahan Indonesia, buku ni Ummi ana punya sebenarnya.

Baca sebahagian :

1. La Tahzan (Dr ‘Aidh bin ‘Abdullah Al-Qarni) – beli tahun 2007
2. Hati Sebening Mata Air (Amru Khaled) – beli Mei 2008.
3. Islam The Misunderstood Religion (Dr Danial Zainal Abidin) – beli masa ‘talk’ dari Idris Tawfiq di Penang, jumpa Dr Danial, dpt signature jugak.
4. HAMAS : daripada underground kepada parti pemerintah (Maszlee Malik) – beli semester lepas.
5. Jatuhnya Sebuah Tamadun (Mohamad Nurhakim) – beli semester lepas
6. Penjara jadi Pusara (Megat Shariffudin Ibrahim) – beli Mei 2008
7. ‘Orang Masjid’ Kontemporari (Rosidi Hussain) – beli Julai 2008

Buku yang menarik untuk cadangan anda semua :

1. Jejak Risalah Nusantara (Dr Hafidzi)
2. Belajar dari Dua Umar : Kenyangkan Perut Rakyat (Hepi Andi Bastoni)
3. Biarkan Aku Jadi Orang Palestin (koleksi cerpen Palestin, terbitan JIMedia)

OK cukuplah berkongsi kot. Banyak-banyak pun belum tentu dapat habiskan segera. Yang penting, dapat ilmu (lepas baca) tu, cuba amal walau sedikit.

Camne yea nak abiskan baca buku-buku ni time cuti semester ni? Aku ade kursus bawah jurusan (multimedia) plak dah.. Hurm ~

P/s - Tadi baru je selesai sesi penggambaran sebahagian babak dari assignment subjek video.. (jadi watak utama hoho ~) Tema sains fiksyen, bertajuk ‘Shutdown’. Tak best sangat, kalau sape ingat lagi cerita Makmal ZNF (komsas form 3 kalau tak silap), mungkin nampak ada tiru-tiru sikit la walaupun masa tulis skrip, tak teringat langsung cerita tu.

6 Tindakbalas²:

Grand Finale Comes To Me

Allaahu akbar..

Letih naik moto pergi rumah terbuka naqib baru petang tadi, ada discussion pulak.. Lebam mata jugak la ni..

Imtihaan aakhiroh (final exam) makin hampir.. Banyak projek dan assignment perlu disubmit.. Discussion sampai bertindihan.. ~ Semoga dipermudahkanNya.

8 November 2009 (9.00 am - 11.30 am)
STIV3103
Rekabentuk Berasaskan Pengguna (User Centered Design)
No comments.. ~

10 November 2009 (2.30 pm - 5.00 pm)
STIV3063
Kejuruteraan Perisian (Software Engineering)
Subjek yang dianggap 'killer' bagi kebanyakan student, ambik ni pun sebab takde pilihan..


13 November 2009 (9.00 am - 11.30 am)
STID3163
Multimedia Mudah Alih dan Perkomputeran Tersedia (Mobile Multimedia and Ubiquitous Computing)
Subjek ni agak menyeronokkan, rasa macam nak ulang belajar je.. (bukan sebab kena repeat)

15 November 2009 (9.00 am - 11.30 am)
STIV3043
Produksi Video Digital (Digital Video Production)
Boleh tahan untuk subjek ni, study kuat sket, insya Allah skor..

Overallnya?

Tak sabar nak kerja!! Heh ~

2 Tindakbalas²:

Kempen 3J UUM




Sepatutnya entry ini dimasukkan awal-awal sebelum bermulanya ekspo konvokesyen UUM kali ke 22 sidang ke-2 pada awal oktober baru-baru ini, tapi ke-tidak-sempat-an menyebabkan penulisan mengenai kempen itu tidak dilakukan.

Mengenai kempen tersebut, anda boleh lihat di montaj video di atas (insya Allah akan diletakkan di bahagian atas blog ini sehingga hujung tahun ini). Kempen 3J ini ialah kependekan bagi “Jagalah Aurat, Jauhi Maksiat dan Jangan Tinggal Solat.”



Jagalah Aurat

Allah berfirman dalam surah ke-24 dalam Al-Qur’an, An-Nuur, ayat ke-31 :

Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak (hamba sahaya) yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.
[ Surah 24, An-Nuur : Ayat 31 ]

‘Detail’ sekali penerangan mengenai aurat di dalam Al-Qur’an. Dalam hal ini, penutupan aurat bukanlah untuk mengongkong seperti yang dikatakan orientalis. Bukan untuk menyekat kebebasan mereka. Tetapi ini untuk kebaikan juga.

Banyak perkara yang tidak baik dapat dijauhkan apabila aurat ditutup dengan sempurna. Allah telah menetapkan semuanya dengan sangat tersusun. Menutup aurat tidak menghalang wanita untuk bersukan, bekerjaya dan sebagainya, asalkan batas-batas syari’at dan pergaulan sentiasa terjaga.

Perhatikan ayat tersebut, dimulakan dengan “hendaklah mereka menahan pandangannya” bererti menjaga batasan pandangan. Fitrah bagi manusia, suka melihat sesuatu yang menyedapkan pandangan. Namun, bukankah seindah perhiasan dunia ialah wanita solehah? Bererti yang menurut perintah Allah (sudah semestinya menutup aurat). Maka dengan menundukkan pandangan juga, insya Allah akan berkuranglah jumlah wanita yang tidak menutup aurat.

Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
[ Surah 33, Al-Ahzaab : Ayat 59 ]

Jauhi Maksiat

Akhir-akhir ini, pergaulan antara lelaki dan perempuan sangat tidak terjaga. Bertepuk tampar tanpa segan silu, malah berpegangan tangan di khalayak ramai.

Perlu ditekankan, apabila meningkat remaja, lelaki dan wanita sudah mula mempunyai keinginan terhadap berlawanan jantina. Maka, dalam menjauhi maksiat juga, hendaklah dimulakan dengan menjaga pergaulan antara jantina yang berlawanan. Allah telah mengingatkan dalam firmanNya :

“Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.”
[ Surah 17, Al-Israa’ : Ayat 32 ]

Firman ini sangat popular. Namun ramai yang endah tak endah dengannya. Apabila ditegur, “kami berbual je,” “kami makan-makan je,” “kami SMS je” dan 1001 serba serbi jawapan yang akan diterima. Ayat tadi melarang mendekati zina, bererti mendekatinya sudah pun HARAM!

“Apabila seorang lelaki berseorangan bersama seorang wanita, yang ketiga ialah syaitan.”
[ hadith riwayat At-Tirmizi ]

Apabila pergaulan antara silang jantina berlaku, syaitan akan menggunakan segala cara yang ada untuk memesong seseorang hatta orang ‘alim sekali pun.

“Nasib anak Adam mengenai zina telah ditetapkan. Tidak mustahil dia pernah melakukannya. Dua mata, zinanya memandang. Dua telinga, zinanya mendengar. Lidah, zinanya berkata. Tangan, zinanya memukul. Kaki, zinanya melangkah. Hati, zinanya ingin dan rindu, sedangkan faraj (kemaluan) hanya mengikuti atau tidak mengikuti.
[ hadith dari Abu Hurairah r.a. ]

Perhatikan!

Bermula dengan mata, mungkin menyebabkan timbul keinginan. Kerana itulah pentingnya menjaga pandangan. Akhir sekali, hendaklah juga berjaga-jaga dengan zina hati di mana menyebabkan timbulnya ‘penyakit’ rindu.

Jangan Tinggal Solat

“Solat itu tiang agama, sesiapa mendirikan solat dia telah mendirikan agama dan sesiapa meninggalkan solat dia telah meruntuhkan agama.”
[ hadith riwayat Al-Baihaqi dari Ibnu Umar ]

Situasi ini mungkin tidak perlu diterangkan lebih lanjut rasanya. Di universiti sahaja, berapa ramai sangatlah bilangan jamaah yang hadir untuk solat berjemaah. Mungkinlah mereka solat di bilik, tapi dari ‘interview’ tak rasmi yang pernah dilakukan saya, ada yang memang tidak bersolat dengan alasan kelas dan sebagainya.

Ingatlah! Solat merupakan amalan pertama yang akan ditanya di akhirat kelak. Bagaimanakah nasib kita di sana kelak jika amalan solat kita tidak sempurna? Dan adakah kita pasti bahawa solat yang dilakukan itu diterima olehNya?

Kita dikira beruntung kerana dapat solat dalam keadaan yang aman. Bayangkan di masjidil Aqsa, Palestin. Mereka bersolat dengan diacukan senjata ke arah mereka. Tidakkah ia suatu yang susah? Namun kerana ini adalah perintah Allah, mereka tetap melakukannya. Tidakkah kita berasa malu?



Kesimpulan

Pada masa Islam menguasai 2/3 dunia, ketiga-tiga perkara ini mungkin tidak terfikir bagi mereka terutamanya meninggalkan solat. Namun amat menyedihkan apabila di masa kini, umat Islam terleka sehingga perintah lima waktu ini kerap ditangguhkan atau ditinggalkan. Diharapkan dari penulisan ini dapat membawa satu perubahan kepada pembaca sekalian terutama dari golongan muda kerana merekalah harapan baru ummah!

P/s - posting ini tidak menyatakan 100% pendapat penulis. Mungkin ada toleransi dalam sesetengah perkara, bergantung kepada keadaan.

A Tribute to Murobbi

Teringat aku sebahagian dari nota pada mukhayyam cuti lepas. 4 kerinduan dalam tarbiah iaitu murobbi mursyid, bi’ah ukhuwwah wal mahabbah, bi’ah imaniah dan bi’ah tajmi’ wa tahrik.

Murobbi..

Tidak lama lagi, murobbiku akan bertugas di Yaman. Terasa sedih atas pemergiannya. Masya Allah, betapa banyak pahala yang beliau telah perolehi selama mendidik aku sebagai mutarobbinya. Bukan mudah menghadapi mutarobbi seperti aku ini.

Tapi beliau sangat sabar denganku. Terasa sungguh beruntung mengenalinya, menerima tunjuk ajar dari beliau. Aku banyak belajar dari beliau. Dari sudut ilmu dakwah, kepimpinan mahupun pembentukan peribadi yang menjadikan aku yang sekarang. Tidak kira di dalam halaqoh mahupun di luar.

Semoga Allah mengampunkannya setiap masa. (kerana keampunan Allah itu sangatlah besar)

Alhamdulillah, alhamdulillaah wa alhamdulillaah.
Semoga inilah jalan yang pertama dan terakhir buatku dan juga ikhwah akhawat sekalian. Semoga Allah menetapkan hati-hati ini dari jatuh ke jurang kejahilan.

Jazaakallaahu khoiron katheera yaa murobbii!!

2 Tindakbalas²:

Renungan Sejenak

Adakah masalah diri aku lebih utama dari masalah ummah?

Berapa ramai orang yang telah aku DF untuk bersama dalam jalan da'wah ini?

Berapa orang yang telah menyahutnya?

Dan bagaimanakah usaha follow up aku terhadap mereka?

Banyak mana peningkatan 'islah' terhadap diri sendiri?

Bagaimanakah tarbiah ramadhan membentuk diri menghadapi 11 bulan selepasnya?

******

P/s - Soalan untuk diri sendiri..

Ikhwan Sejati *Copy Paste*

Seorang remaja pria bertanya pada ibunya: Ibu, ceritakan padaku tentang ikhwan sejati...

Sang Ibu tersenyum dan menjawab...
Ikhwan Sejati bukanlah dilihat dari bahunya yang kekar,
tetapi dari kasih sayangnya pada orang disekitarnya....

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari suaranya yang lantang,
tetapi dari kelembutannya mengatakan kebenaran.....

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari jumlah sahabat di sekitarnya,
tetapi dari sikap bersahabatnya pada generasi muda bangsa ...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari bagaimana dia di hormati ditempat bekerja, tetapi bagaimana dia dihormati didalam rumah...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari kerasnya pukulan,
tetapi dari sikap bijaknya memahami persoalan...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari dadanya yang bidang,
tetapi dari hati yang ada dibalik itu...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari banyaknya akhwat yang memuja, tetapi komitmennya terhadap akhwat yang dicintainya...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari jumlah barbel yang dibebankan,
tetapi dari tabahnya dia mengahdapi lika-liku kehidupan...

Ikhwan Sejati bukanlah dilihat dari kerasnya membaca Al-Quran,
tetapi dari konsistennya dia menjalankan apa yang ia baca...

....setelah itu, ia kembali bertanya...

" Siapakah yang dapat memenuhi kriteria seperti itu, Ibu ?"

Sang Ibu memberinya buku dan berkata.... "Pelajari tenteng dia..."
ia pun mengambil buku itu "MUHAMMAD", judul buku yang tertulis di buku itu.

http://myquran.org/forum/index.php/topic,27825.0.html

'Lost'?

Alhamdulillah, usai Ramadhan, Syawal pula, sudah hampir menjengah pertengahannya.

Tapi rasanya, diri saya masih 'lost'.

Sesat dari perjalanan pulangnya mungkin akibat kelalaian diri ini.

Dirasakan amalan ini masih lagi 'kering', kurang penghayatan. Tidak menusuk ke kalbu, menerbitkan rasa kerendahan pada Rabbul Jalil, sang Pencipta Alam ini.

Mengapa ia terjadi?

Post mortem sikit..

Mungkinkah,

manga lebih menarik dari buku-buku tulisan Fathi Yakan?

anime lebih mengujakan dari bacaan Al-Qur'an dari Mishary Rashid?

game lebih banyak membersihkan hati dari mentadabbur ayat-ayatNya?

Mengapa,

semangatku makin menjunam? (futur)

Apa yang berlaku?

Sepatutnya selepas sebulan yang telah berlalu ini, sudah ada perubahan 'lonjakan paradigma'. Ke suatu tahap yang lebih baik 'islah'.

Namun sesungguhnya Dia itu Maha Pengampun. Bertaubat lah padaNya dan terus berusaha gigih 'jihad' dari segala godaan yang menyerang bertubi-tubi.

Sudah lupakah, bagaimana nanti keadaan mutarobbiku nanti jika saya futur? Tidakkah mereka masih memerlukan sentuhan belaian iman seorang murobbi?

Astaghfirullaah... Terimalah taubat ini..

Semalam aku kelukaan,
kecewa kehampaan,
mencalar ketabahan,
mimpi yang sering ku harapkan,
menjadi kenyataan,
namun tak kesampaian.

Allah…
Inginku hentikan langkah ini,
bagaikan tak mampu untuk ku bertahan,
semangat tenggelam,
lemah daya,
haruskah aku mengalah,
namun jiwaku berbisik,
inilah dugaan.

Dan langkahku kini terbuka,
pada hikmah dugaan,
uji keimanan (menguji keimanan),
tak dilontarkanNya ujian,
di luar kekuatan,
setiap diri insan.

Allah…
Pimpinlah diriku,
tuk bangkit semula,
meneruskan langkah,
perjuangan ini,
cekalkan hati dan semangatku,
kurniakan ketabahan,
agar mimpi jadi nyata,
padaMu ku meminta.

Daku mohon agung kudratMu,
wahai Tuhan yang satu,
segalanya dariMu. [1]

[ 1 ] Lirik Langkah Tercipta (UNIC)

p/s - posting ni buat peringatan sendiri. Maaf sebab tak menarik dibaca..

3 Tindakbalas²:

Update Pantas - Syawal

Selamat Hari Raya 'Idul Fitri, kullu 'aamin wa antum bikhayr..

Maaf sebab lama tak update, dan lepas balik ke rumah, tak sempat nak online. Insya Allah, nanti saya kongsikan sedikit la gambar-gambar sempena Syawal tahun ni. Meriah di pertengahan minggu pertama sebab hari pertama ramai abang dan kakak beraya di rumah mertua mereka. Apa pun, semoga ikatan kekeluargaan terus dirahmati Allah..

P/s - belum start lagi puasa enam. Esok kena mula nanti banyak jamuan raya, dah tak boleh pulak..


Ramadhan Yang Bakal Pergi

Ya Allah,
Semoga dapat kumanfaatkan Ramadhan kali ini.
Jadikan Ramadhan kali ini yang terbaik berbanding Ramadhan yang lepas..

*****************************************

+ Entahlah, akhir-akhir ni rasa macam amalan yang dibuat macam ‘kering’.

Kering? Macam mana tu ya?

+ Hmm.. Takde penghayatan lah lebih kurang. Rasa macam tak mengalir ke segenap tubuh ni.

Ceewaah, berpuitis plak.

+ Betul la.. Sepatutnya kalau dalam beribadah ni, kena cuba sampai tahap macam tu. Bererti, kita lakukan ibadah itu dengan sepenuh hati, dengan penuh rasa kecintaan padaNya. Bukan sekadar pada mulut sahaja. Kan?

Hm, bila fikir-fikirkan, betul jugak pendapat tu. Sedihnya, Ramadhan tinggal beberapa malam je. Tak tau, dapat lagi tak bersua tahun depan..

+ That’s why la kene pertingkatkan lagi.. Ganbatte! (pengaruh anime dan manga nie)



*******************************************

Alhamdulillah, sudah berjaya hafaz dengan lancar surah Ash-Shaff (surah ke 61), dalam proses menghafaz surah Muhammad (surah ke 47). Baru hafaz satu muka surat, tapi baru 4 ayat je yang lancar (yang tak lancar tu kena berhenti sekejap bila membaca, ingat-ingat lupa)

Ayat favourite dalam surah Ash-Shaff ni ialah ayat ke 4 dan ke 10-11.

Ayat 4

Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.


Ayat 10-11

Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.


Macam mana? Dapat rasa ‘boost’ sikit tak? Kita bermuamalat dengan Allah. Bayarannya tak mahal, cuma beriman kepadaNya dan RasulNya, serta berjihad.

Ingatlah, setiap amalan seperti saham di sana kelak. Maka, janganlah risau. Insya Allah, menyimpan untuk hari muda iaitu di Hari Pembalasan.

Jom! Pulun untuk baki-baki ‘second half’ Ramadhan! 2 Fast for Taqwa! (Rujuk Al-Baqarah ayat 183)

Ramadhan 1430H

Sedar tak sedar, sudah masuk hari ke 14 Ramadhan. Semoga amalan kita semakin 'laju'. Di sini saya kongsikan beberapa video sempena Ramadhan untuk dijadikan santapan rohani..

7 victories in Ramadhan - haa, tengok! Puasa pun, generasi terdahulu umat Islam berjaya memenangi peperangan.





Perkongsian video dari AMIR (Aspiring Malaysian Rijal) di Jepun. (Sorry ni video 1429H)

Tawaran Hangat!!



Pointer hangpa OK?

Men-Jejak

Lama dah tak 'share' lirik nasyid di sini.

Kebetulan, ade beberapa nasyid yang baru ana dengar (walaupun dah lama keluar di pasaran). Hehe..

Dinyanyikan oleh 'Izzatul Islam, bertajuk 'Jejak'.
Layan..


Menapaki langkah-langkah berduri
Menyusuri rawa lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing curam
Semua dilalui demi perjuangan
Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuk di badan
Namun jiwa harus terus berjalan / tetap bertahan
Karna perjalanan masih panjang

Kami adalah tentara Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan
Wahai tentara Allah bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar syuhada
Tetaplah bertahan dan BERSIAP SIAGALAH!

Nak download? Di sini.


Buangkan Amarah

Huhu ~ Tadi saya terlampau emosional kot, tu yang marah-marah sket.

Hari ni mungkin terbeban dengan beberapa perkara yang perlu di'settle'kan, tu yang rase sedikit pressure.

Saya akui, sukarnya untuk berlapang dada. Sedangkan, itulah nilai ukhuwwah yang paling rendah.



Dari janji nak jumpa petang, kepada lepas maghrib, dan akhirnya selepas Isya', Allah mempertemukan. Mungkin ada hikmahnya, sebab lepas Isya', saya dah cool sket.

Alhamdulillah, lepas publish entry petang tadi (antara zohor dan asar) , ade la beberapa orang yang respon (melalui ym, emel dan blog comment) dan membantu sedikit sebanyak.

Jazaakumullaahu kk kepada antum/antunna.

Semoga Allah mengembalikan semula ikhwah ini ke pangkuan kami.

Saya teringat firmanNya :

Dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.
(Surah 8, Al-Anfaal : Ayat 63)

~~~~~~~~~~~~~~~

Ya Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta padaMu,
telah berjumpa dalam taat padaMu,
telah bersatu dalam dakwah padaMu,
telah berpadu dalam membela syari’atMu.
Kukuhkanlah, ya Allah, ikatannya.
Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan nur cahayaMu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepadaMu dan
keindahan bertawakkal kepadaMu.
Nyalakanlah hati kami dengan berma’rifat padaMu.
Matikanlah kami dalam syahid di jalanMu.
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Ya Allah. Amin. Sampaikanlah kesejahteraan, ya Allah, pada junjungan kami, Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya dan limpahkanlah kepada mereka keselamatan.

~~~~~~~~~~~~~

Allah nak beri pengajaran kat saya. Nanti kalau ada mad'u futur ke, insya Allah dah boleh hadapi dan atasi.

P/s - akhirnya, walaupun saya yang paling marah kat dia, tapi saya jugak yang handle dia. Sebab saya dengan dia masih selalu berhubung.

4 Tindakbalas²:

Saya Marah!!

Lupakan topik kepupusan tu dulu.



Tengah rasa marah dengan sorang ikhwah nie..

Dah masuk semester kedua dia 'hilang' dari usrah, lepas tu bila perlukan pertolongan, baru nak contact.

Sebelum ni nak contact selalu je tak berjawab. Nak datang bilik, macam-macam alasan diberi.

Yang jadi masalahnya, saya macam 'dendam' pulak dengan dia. Camne nak handle yea? Nak suruh ikhwah lain yang berurusan dengan dia ke..?

Atau..

2 Tindakbalas²:

Kepupusan versi dua

Sudah fikir? Bagaimana?

Dapatkah anda meneka siapa spesis I dan siapa pula spesis A?

Tak mengapa, saya tidak mahu membiarkan persoalan terus bermain di fikiran.

I yang saya maksudkan ialah lelaki manakala A pula ialah perempuan.

Betul, kan?

Mengapa saya berkata begini? Ya, perhatikan saja zaman sekarang. Di mana-mana sahaja, di kampus, di sekolah.. Jumlah perempuan mengatasi lelaki.

Dalam institusi tarbiah?

Begitu juga.



Kalau dalam sistem usrah di kampus tu, lagilah. Akhawatnya pasti lebih 'laju' mencari anak usrah (baca : mad'u) berbanding ikhwah. Sehingga terjadi, ikhwah 'hilang' bila mereka 'grade' tanpa meninggalkan generasi pewaris dalam dakwah di kampus.

Bersambung lagi.. (Idea asal ana dah terhilang sebab banyak kerja lain yang perlu dilakukan..)

Terancam oleh Kepupusan

Tahukah anda, terdapat spesis (kita namakan sebagai I) yang semakin terancam di muka bumi Allah swt ini?

Gambar kredit google


Dari segi hakikatnya, saya merasakan spesis I ini tidaklah terancam dari segi bilangannya (jumlahnya tidak menyusut ke tahap kritikal), tapi spesis ini sepatutnya ber'simbiosis' dengan satu lagi spesis (kita namakan sebagai A) sehingga jika spesis I berkurangan, maka spesis A juga turut terancam.

Apakah sebab-sebab spesis I semakin terancam? Bagaimanakah penyelesaian untuk masalah ini?

Saya tinggalkan sedikit persoalan di sini. Insya Allah, fikir-fikirkan. Bukankah Allah menyarankan kita memerhatikan ayat-ayatNya serta alam ini dan berfikir agar dapat menambahkan keimanan? Huhu.

Bersambung..

2 Tindakbalas²:

Hutang Tag

Saje mengisi masa lapang. (Yang sebenarnya, 'kewajipan lebih dari masa yang ada' - quote dari kata-kata Asy-Syahid Hassan Al-Banna.)

Melunaskan hutang tag dari Yaaser Hasbullah.

Gambar kredit google


1. Apakah benda yang paling penting dalam hidup kamu?
Allah, RasulNya dan iman.

2. Apakah benda akhir yang kamu beli dengan duit sendiri?
Soya kotak besar dan roti. (Supper malam semalam)

3. Di manakah tempat impian perkahwinan kamu?
Tak pernah fikir, yang penting tak basah dek hujan, tak ‘dehydration’ dek panas.

4. Berapa lama hubungan kamu berkekalan?
Dengan sapa?

5. Adakah anda sedang di lamun cinta?
Layak ke saya..?

6. Di mana restoran akhir kamu makan malam?
Kafe kolej Perwaja, UUM.

7. Namakan buku terakhir yang kamu beli?
Buku lima. Eh bukan =p dua buah buku, satu untuk nota akademik, satu untuk nota usrah.

8. Nama penuh anda?
Muhammad Bashir ibnu Haji Zulkifli

9. Kamu lebih senang dengan ayah atau emak?
Ummi. Tengok waqi’ (situasi) la..

10. Namakan seorang yang kamu ingin jumpa dalam hidup kamu?
Muhammad ibn Abdullah ibn Abdul Mutalib

11. Sebutkan nama 8 sahabat yang rapat dengan kamu?
Kang ade yang jeles kalau nama takde ni..
Mohd Iqbal Mukhti, Mohd Razman Ramzan, Mohd Harris Imran Jamaludin, Muhammad Ghazaali Parman, Muhammad Zayyad Kamal, Mohd Hatim Jaafar, Muhammad Syahid Al-Murtuzah Syeikh dan anda yang membaca. (adil sikit hehe)

12. Adakah kamu mencuci pakaian sendiri?
Dah tu sape nak tolong basuh pulak.

13. Tempat yang paling seronok yang kamu ingin pergi?
Jannatul Firdaus..

14. Butirkan 5 perkara tentang orang yang tag kamu..
Yaaser Hasbullah, anak naqib saya. Da’i blogger yang baru muncul, insya Allah bakal jadi agen revolusi dalam multimedia melalui dakwah..

15. 8 perkara yang saya gilai..
Usrah / halaqoh dengan murobbi
Membaca mengenai perkara yang diminati
Something with multimedia (Edit video,create graphic design)
Blogging [ of course (~_~) ]
Bola sepak!
Chatting
Melukis (tak cantik so segan nak tunjuk)
Berukhuwwah – sangat rindu huhu.. (insya Allah jumpa time program ya ~)

16. Pelukan atau ciuman?
Ya.. Peluk ukhuwwah dengan ikhwah terutama time nak berpisah.. (sedih)

17. 8 buah buku yang paling baru di baca?
Al-Quran
Majalah i Julai 2009
Syahadah : Dialog dengan gadis Melayu atheist
Buku nota usrah
Majalah PC Julai 2009
Kitab Tauhid (tak abis lagi)
Dakwah Fardhiah (Mustafa Masyhur)
Biarkan Aku Jadi Orang Palestin (terbitan JIMedia)

18. 8 lagu yang kamu boleh dengar berulang kali?
Mars Kepanduan v2 (Shoutul Harokah)
Mars PKS v2 (‘Izzatul Islam)
Jalan Juang (‘Izzatul Islam)
Merah Saga v2 (Shoutul Harokah)
Asmaul Husna (Akhil Hayy)
Hanyut (UNIC)
1924 (Soldier of Allah)
Jihad (Abu Nurah – ni islamic rap)

19. mari main TAG 8 orang lain.
Sape nak buat, sila request di ym. Id cari kat friendster saya.

Penerusan Tarbiah Junior

Alhamdulillah semalam check e-mel, ada sorang junior daftar sistem halaqoh bawah saya.

Dan siapa sangka, Allah hendak mempertemukan.

Gambar kredit google


Rupanya junior tu ialah junior di matrikulasi saya, Kolej MARA Kuala Nerang (ringkasan - KMKN). Mesej dan tanya bila dia free, lepas abis kelas pagi saya, 'Keusahawanan IT', saya sempat online sekejap di Pusat Komputer(kawasan awam untuk penggunaan wireless). Dalam pukul 11 pagi, kelas dia habis dan kami berjumpa. Saya mengajaknya makan tengahari dan sambil tu sempat berta'aruf lebih mengeratkan ukhuwwah.

Masa tu baru tau dia lepasan KMKN. Alhamdulillah, nampaknya dia berpotensi untuk dimasukkan dalam sistem halaqoh.

Kelas seterusnya pukul 12 tengahari sehingga 2 petang, 'Produksi Video Digital'. Sementara menunggu pensyarah, saya membuka laptop dan memeriksa emel dan blog.

Subhaanallaah. Ada lagi sorang pulak baru daftar. Terus cepat-cepat save nombor hp mad'u kedua ni. Kebetulan satu kolej, insya Allah senang nak jumpa nanti, bisik saya dalam hati.

Lepas solat zohor, saya cuba hubungi dan ajak untuk minum. Dari perbualan saya dengannya, basic agama dia mungkin banyak, yela, SMKA kat utara (dirahsiakan negeri mana). Tapi rupanya dia daftar sebab kawan dia kata wajib, dan lepas dia tanya saya dan tahu yang tidak wajib, mukanya macam menyesal. Erm, rasa macam nak tipu je kata wajib untuk junior, tapi tak baik la kan..

Kebetulan, dia minat bola. Mungkin boleh guna peluang minat yang sama dengan saya untuk memudahkan saya 'menyantuni' mad'u ni. Lagi satu, dia minat pasukan dan pemain yang sama dengan saya (rahsia jugak tak mau bagitau hehe). Yela, setiap mad'u ada karenah masing-masing. Kena pandai ambil hati la. Tak boleh semua guna cara dan approach yang sama. (Macam dalam entry kungfu panda, rujuk sini)

Macam junior saya dari KMKN tu, kebetulan jugak dia minat bola tapi saya tak banyak sembang bola sangat sebab masa di KMKN dah aktif dengan surau. So, saya lebih banyak tanya perkembangan di KMKN dan yang berkaitan.

Oh, ya, halaqoh kami akan berlangsung kira-kira 2.30 petang esok (pukul 2 ada discussion assignment). Nampaknya, kena bersedia dengan cerita-cerita menarik untuk menarik minat mereka. Nak pilih cerita apa ya? Bola sepak ok kot..?

Semoga Allah permudahkan segalanya esok..

Coretan Cuti

Semester baru telah berjalan kira-kira seminggu.

Alhamdulillah, bersyukur kerana masih lagi diberi kesempatan untuk menimba ilmu dan menikmati kehidupan. Insya Allah, semester baru ini, azam saya ialah hendak mempunyai anak sendiri.

Heh?

Ha.. Bukan anak biasa, anak usrah la (atau dipanggil mad'u).. Sebelum ni cuma usrah tumpang je, menjadi co-naqib kepada naqib saya untuk slot usrah junior. Kali ni, saya perlu responsible pulak, 'menyantuni' junior baru (ajak kepada Islam) untuk bersama dalam menegakkan Islam.

Alhamdulillaah, sepanjang cuti yang lepas, tidak berlalu dengan sia-sia. Banyak program yang saya hadiri sehinggakan kawan sekampung tanya ke mana saya pergi. "Tak balik kampung ke?" diorang tanya.

Tamrin Tarbiah Nasional (TiTiaN'09)

Program pertama yang saya hadiri ialah tamrin nuqaba (3 hari) yang banyak memberikan input bagaimana untuk membawa halaqoh, persediaan seorang naqib dan hala tuju dalam tarbiah. Program ini dihadiri oleh siswa dari seluruh Semenanjung Malaysia rasanya, seronok jugak dapat berjumpa kawan-kawan baru. Dari Taylor College, UNITEN, UIAM, USIM, IPPPP, USM, UiTM dan lain-lain (maaf kalau ade yang tertinggal).

Balik ke rumah, sempat pergi ke satu program katibah (qiamullail) dan dapat jugak banyak input-input baru. Antara pengisian yang saya ingat ialah mengenai 'jiddiyyah' iaitu bersungguh-sungguh dalam amal islami. Panjang kalau nak explain, insya Allah lain kali saya bentangkan di blog ini.

Mukhayyam Intensif Siswa Siswi Islah Zon Utara (MIZU) 2009

Hujung bulan Jun, saya pergi pula mukhayyam intensif yang berlangsung sehingga 2 minggu. Ramai kawan cakap, "eh lamanya mukhayyam, tak boring ke?" Hm saya tak kisah je, yang penting dapat eratkan ukhuwwah, dapat jumpa kawan baru dan yang penting sekali dapat tambah input baru dalam dakwah serta mengukuhkan diri menjadi da'i yang tabah serta kental. Dua minggu je, bukan lama. Korbankan masa cuti untuk sesuatu yang lebih manfaat, bagi saya lebih baik. Walaupun saya terpaksa mengorbankan dua 'reunion' sekolah. (Sekolah masa Form 1 dan sekolah Form 2 - Form 5) Insya Allah, kalau diberi keizinanNya, reunion seterusnya saya akan cuba hadiri.

Peserta Ikhwah MIZU2009


Banyak slot yang menarik seperti Perkasa yang melibatkan aktiviti lasak iaitu berkayak dan wall climbing. Ada juga slot 'Dakwah Masyarakat Kampung'. Kami menziarahi masyarakat kampung sambil bermesra dengan mereka. Kumpulan saya menemuramah sebuah rumah dan meng'interview' sket sorang pakcik. Kami tanya tentang masalah mat rempit. Pakcik ni jawab "mat rempit ni eloknya letak diorang dalam satu tempat tertutup biar diorang gaduh dan bunuh sesama sendiri" dan "kalau jumpa motor diorang ni, pakcik bakar je". Huhu agak ganas 'violent' jugak pakcik ni. Sehari sebelum last, ada slot 'Dakwah Masyarakat Majmuk' kat Pekan Jitra. Saya dan seorang ikhwah sempat temuramah beberapa orang Cina dan kebanyakan mereka tidak tahu mengenai Islam. Tapi yang bestnya, ada sorang yang minat tentang Islam dan kami dah bagitau cara untuk hubungi institusi yang boleh bagi bantuan kepada mereka. (seperti Hidayah Center, PERKIM dan IPSI)

Training on Trainee Dakwah Masyarakat Majmuk

Dan terakhir sekali, 27 Jun lepas saya sempat pergi ke Training on Trainee Dakwah Masyarakat Majmuk. Program ni anjuran bersama beberapa NGO Islam iaitu PERKIM, YADIM, ABIM, JIM (Jamaah Islah Malaysia) dan KUIN (Kolej Universiti Insaniah Alor Star). Disampaikan oleh Bro Kamarudin dari IPSI (Islamic Propagation Society International) Boleh rujuk sini. Alhamdulillah, slot mantap! Sebelum tu di mukhayyam, sudah ada slot 'Dakwah Masyarakat Majmuk', maka saya takde la kekok sangat, cuma skill untuk sampaikan dakwah kepada Non Muslim ni kena gilap sket la. Ditambah pula saya tidak pernah sekolah kebangsaan dari kecil. Lepas tu pulak sekolah semua lelaki masa Form 2 sehingga Form 5.

Ada slot bengkel, dan saya kena jadi presenter kepada group saya. Segan jugak, dah la ramai pelajar lain yang berkopiah dan berbaju lengan panjang, saya dengan t-shirt je.(tak penting pun pakaian ni, yang penting tutup aurat! - kena ubah persepsi ni) Insya Allah, bro Kamarudin akan buat lagi slot 'Dakwah Masyarakat Majmuk' ni kat UUM pada 24 dan 25 Julai ni. Tak sabar rasanya.

Insya Allah, dengan bekal ilmu yang baru, diharapkan akan membuah menjadi amal dan tidak terperuk dibiarkan begitu sahaja.

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
[ Surah ke 61, Ash-Shoff : Ayat 2 - 3 ]

2 Tindakbalas²:

Bingkai Kehidupan di Youtube



Dah lama siap sunting video ni menggunakan Sony Vegas, tapi baru je sempat nak upload..

Terimalah, Bingkai Kehidupan, nyanyian Shoutul Harokah.

Lirik? Boleh cari di sini.




Tazkirah Diri

Terasa cepat masa berlalu.

Sedar tak sedar, umur semakin bertambah. Umur saje? Amalnya, bagaimana pula?

Sedikit perkongsian, semalam saya pergi 'menziarah' junior-junior di UUM yang menyertai 'Perkampungan Sintok' - sebuah program kerohanian untuk pelajar-pelajar baru. Tak pasti pengisian ke berapa (mungkin yang pertama), seorang bekas pelajar UUM telah menyampaikan sedikit ceramah motivasi kepada peserta. Saya pun join jugak la, hehe.

Beberapa peringatan yang dapat diinput malam tadi antaranya supaya kita menetapkan matlamat hidup kita. Masuk universiti, contohnya. Adakah matlamat kita ini betul? Niat kita betul? Kadang-kadang luaran nampak, fuh, hebat.. Tapi bila Allah 'zoom'kan kat hati, erm, alamak... Ada sikit keterpaksaan, ada sikit rasa yang menyebabkan matlamat kita terlencong. Sebabnya?

Niat.

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.


Kerana itulah, setiap kali melakukan sesuatu, sentiasalah memperbetulkan niat. Dan tidak salah, setiap kali juga kita memperbaharui niat. Bukan menukar niat, tapi me'refresh' niat tu. Ye la, kadang-kadang, syaitan memasukkan jarum-jarum ujub dan riya' dalam hati kita, tanpa kita sedari.

Dalam hidup yang kita tidak tahu bila kematian akan menjelang, ingin saya peringatkan, Allah telah menciptakan kita tidaklah sia-sia. Maka hayatilah hakikat penciptaan itu sebaiknya dengan sama-sama merenung kebesaranNya. Firman Allah dalam surah Adz-Dzaariyaat, ayat 56 :

"Tidak Aku ciptakan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu."


dan juga Al-Baqarah, ayat 30 :

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."


Ramai orang yang ingin mengejar syurga, tapi tidak mahu melepaskan dunia. Satu analogi, dunia sebagai rumput dan akhirat sebagai padi. Jika kita menanam padi, rumput tetap akan tumbuh. Tetapi jika kita menanam rumput, mustahil padi akan tumbuh. Begitulah dunia dan akhirat, jika kita mengejar keduniaan, belum tentu kita akan bahagia di akhirat kelak. Namun jika kita mengejar akhirat, yakni mematuhi suruhan dan menjauhi perintahNya, insya Allah dunia juga kita dapat.

Lagi, lihat firman Allah dalam surah Asy-Syams ayat 8 hingga 10:

Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.


Maka, diharapkan, semakin hari, semakin banyak perubahan positif yang kita lakukan. Sesungguhnya sesiapa yang hari ini baik dari semalam, itulah orang yang beruntung, elakkan hari ini sama dengan semalam kerana mereka golongan yang merugi dan hindarkan menjadi golongan yang lebih teruk dari semalam, yang merupakan golongan yang celaka. (Na'uzubillaah!)

Dalam hidup ini, kejayaan dan kegagalan datang silih berganti. Namun, gagal sekali tidak bermakna akan gagal selamanya. Jadikan kegagalan diri itu sebagai satu 'turning point' untuk kita bangkit semula dari titik hitam atau 'dark age' itu.

Firman Allah dalam surah Al-Fussilat ayat 30-32 :

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. Kamilah pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) daripada Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”


Dalam sibuk belajar juga, diharapkan agar mutabaah amal tidak diabaikan. Insya Allah, ingatlah ayat ke 7 dalam surah Muhammad :

" Jika kamu menolong agama Allah, Allah pasti akan menolong kamu."

Maka, ayuhlah bangkit untuk sama berganding bahu menjadi da'i pembawa misi dakwah. Jangan kita berasa takut dan gentar sebaliknya berazam untuk menaikkan nama Islam.

Jom, renungi Surah Al-Mu'minuun ayat 1 hingga 11 di bawah :

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (iaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, dan orang-orang yang menunaikan zakat, dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa. Barangsiapa mencari yang di balik itu (zina, homoseks dsb) maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi, (yakni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.


Maka nikmat apa lagi yang hendak kita nafikan?

Alhamdulillaah Yaa Allah, Alhamdulillaah Yaa Rohman, Alhamdulillaah yaa Rohiim kerana memberiku kehidupan sehingga mencapai umur 21 tahun hari ini. Semoga aku menjadi orang-orang yang mewarisi Jannatul Firdaus insya Allah, aameen.

Sedikit perkongsian :

1. Saya mempunyai dua orang adik-beradik yang lahir pada bulan Julai jugak. Sorang abang 6 Julai (zaujah dia 8 Julai tahun yang sama), dan sorang lagi abang 17 Julai.
2. Abang saya yang lahir 6 Julai tu, mempunyai anak sulung yang dilahirkan pada 7 Jun (terbalik dari 6hb 7 ke 7hb 6 hehe..)

2 Tindakbalas²: