Mc D Jom!

Jam 1300 di sebuah pejabat di utara tanah air.

“Jom, lunch!” Ikmal mengajak rakan sepejabat barunya untuk pergi makan tengahari.

“Jap, nak siapkan sikit lagi kerja ni,” balas Muaz.

Lima minit kemudian.

“Nak pergi makan kat mana ni?” tanya Muaz.

“Hari ini ade tempat special aku nak bawak hang,” beritahu Ikmal sambil memicit alat kawalan jauh keretanya.

“Kenalkan ni, Fuad,” Ikmal memperkenalkan kawan sekampungnya yang berlainan pejabat. Pejabat Ikmal dan Muaz terletak di tingkat lapan manakala Fuad bekerja di tingkat tujuh belas. Muaz dan Fuad berjabat tangan sambil tersenyum.

Mereka menaiki kereta MyVi milik Ikmal menuju ke destinasi istimewa yang diberitahu Ikmal.

“Hari ni kita makan burger,” beritahu Ikmal apabila sampai ke destinasi yang diperkatakan.


‘Eh, McD ke.. Aku ingat nasi kandar ke.. Naqib aku cakap McD kena boikot aritu..’


getus Muaz dalam hatinya. Dia teringat pesan naqibnya, Afif. Dia berasa kurang sedap hati. Apa yang diketahuinya, McD atau kependekan bagi McDonald Restaurant adalah salah satu dari penyumbang kepada Yahudi Zionis yang menjajah dan membunuh rakyat Palestin.

Ketika hampir sampai ke pintu, tiba-tiba Muaz bertanya, “McD sekarang ada pakej nasi tak?”

Ikmal ketawa, “Nasi? Takde kot. Apesal?”

“Takde la. Aku tak kenyang la makan burger je. Nak makan nasi la,” helah Muaz.

“Alaa, kenyang je aku makan burger. Aku kalau dapat makan yang paling special tu, nak abiskan french fries pun dah tak larat. Aku belanja. Tak nak gak?,” pujuk Ikmal.

“Ehhh.. Tak boleh la. Aku melayu totok kot. Hehe ~ Kena makan nasi.”

“Takpelah, kat sebelah sana ade restoran, beli la, sat gi bawak masuk makan ngan kitorang,” Fuad mencelah.

~ ~ ~ ************** ~~~

Selang sepuluh minit.

“Lauk apa? Ikan je? Kalau tak kenyang, aku bagi sikit burger aku ni ha,” pelawa Ikmal kepada Muaz.

Muaz menolak penuh sopan, “takpelah, susah-susah aje. Nasi ni dah cukup untuk kenyangkan aku.”

“Kalau camtu, takpelah.”

Muaz selesai makan lebih awal dari Fuad dan Ikmal. Selepas membasuh tangan, Ikmal bertanya, “eh, hang tak beli air ke? Tak haus ke?”

‘Alamak, ape nak jawab ni? Ah, bantai je la..’


Otak Muaz ligat mencari helah.

“Aku biasa minum air setengah jam lepas makan. Jaga kecergasan. Biaselah, atlit. Ahaha...” jawab Muaz spontan.

“Heh, ye la sangat. Aritu hang minum terus je lepas makan?”

“Aritu sebab mase sarapan pagi aku tak minum air. Tu yang haus sangat tu. Lagipun lambat sangat tunggu nasi. Order la air,” jawab Muaz lagi.

“Ala, air coke ni free je. Boleh topup kat kaunter tu,” pujuk Fuad pula.

“Segan ke? Kalau segan, biar aku tolong amikkan untuk hang,” Ikmal menawarkan bantuan. Dia bingkas bangun dan menambah air cokenya untuk diberikan kepada Muaz.

‘Alamak, camne ni..’

Muaz berfikir helah lain untuk mengelak. Dia terbayangkan setiap minuman atau makanan yang masuk ke perutnya seolah darah saudara seaqidahnya di Palestin. Ada juga rakan-rakannya sebelum ini berdalih,

‘Ala, berapa peratus je dari McD ni disumbangkan pada Zionis. Yang kita beli ni bahagian tak menyumbangkan pada Zionis. Takpe.’

‘Tahu ke pulak bahagian mana yang kita bayar tu disumbangkan kat Zionis atau tak? Ish.. Camne ni?’

Ikmal menghulurkan air coke yang sudah ditambah kepada Muaz.

“Minumlah. Jangan malu-malu,” pelawa Ikmal.

Mahu tak mahu, Muaz terpaksa minum juga.

‘Takpe la, minum sikit je. Raikan diorang ni.’

Selesai makan, dalam perjalanan pulang, “adui ni yang tak suka minum air gas ni. Perut rasa memulas sikit.” Kata Muaz, berhelah.

“Ye ke? Lain kali hang minum air takde gas la.” Kata Fuad.

Kereta meluncur laju. Muaz mengenang ‘peristiwa’ yang berlaku sebentar tadi. Dia berasa bersalah kerana tidak mampu menyedarkan rakannya. Namun dia tahu, sukar untuk menegur secara terus. Mungkin dia perlu berbincang dan bertanya pada naqib atau ahli usrahnya yang lain tentang cara yang efektif untuk menasihati kawan sepejabatnya itu, dan orang lain juga mengenai pemboikotan terhadap Zionis.

‘Ya Allah, semoga Kau tunjukkan jalan bagiku untuk menyedarkan mereka dan menghindarkan aku dari tersesat dari jalanMu.’

Doa Muaz dalam hatinya.

McDeath!!

 Apakah yang dibanggakan dengan sticker ini pada kereta?

4 Tindakbalas²:

Tackle Yang Tarbawi

Di sebuah restoran, selepas program katibah di Seri Iskandar, sekitar jam 1430.

“Cit cit cit... ,“ Megat memanggil seekor kucing yang sedang khusyuk (sambil buat muka comel) memerhatikan ikhwah yang sedang makan tengahari.

“ Meow...” kucing yang comel lagi gebu itu datang menggedik apabila dipanggil.

“Jangan lupa baca bismillah tau!” kata Megat sambil memberikan sedikit bahagian daging ayam kepada kucing tersebut.

Selepas beberapa ketika, kucing itu sudah pun menghabiskan makanan yang diberikan kepadanya.

“Meoww.... Meowwww...” kucing yang gedik itu mengiau lagi, sambil menjilat-jilat jarinya. (Jari ke kaki?)

“Alamak, lauk dah habis la kucing oii...” Megat menjawab ‘permintaan’ kucing itu dengan kehampaan.

“Megat, enta patutnya cakap ‘dah takde apa-apa nak bagi kat kau la kucing, yang ada hanya Allah dan RasulNya’... Hehe.. “ Mad berjenaka.

“Wuii... Ana takde la sampai camtu lagi. Baru bagi tak sampai 0.1% je dari harta ana..” Megat merendah diri.

“Kalau camtu, enta kena infaq banyak-banyak lagi la..” Afiq mencelah.

Izzudin yang kasihan akan kucing tadi yang terus mengiau, memberikan kepala ikan yang tersisa dari makanan tengaharinya.

“Haiii... Din??” Megat tiba-tiba bersuara kembali.

“Kenapa?”

“Berani enta rampas..”

“Rampas apa ni? Tak faham ana..” Din terpinga-pinga.

“Enta rampas mad’u dia..” Mad mencelah.

“Ohh.. Ye ke? Tapi enta tak letak apa-apa tanda pun. Mana la ana tau..” Din membela diri.

“Ana tackle dia dulu kot. Enta senang-senang je nak nak potong line..” Megat buat muka.

“Alah, enta belum usrahkan dia lagi kan? Belum confirm dapat lagi..”

“Ana dah belanje makan tu.. Dalam proses la.. Adoyai..”

“Takpe-takpe, banyak lagi mad’u lain enta boleh tackle,” Din berdiplomasi.

“Mana boleh.. Ana tackle dulu, ana la yang bawak usrah untuk dia..” Megat sengaja mencetuskan kontroversi.

“Isk.. Sudah-sudahlah..! Pasal mad’u pun boleh jadi perselisihan ke?” Mad mengendurkan suasana.

“Megat mula dulu..” Din berhujah untuk melepaskan diri dari dipersalahkan.

“Enta pun same je Din. Tu baru kucing sebagai mad’u. Belum manusia lagi. Kita nak tackle bukan robot. Hanya programkan je, lepas tu jalan. Antum tak boleh fikir, lepas jumpa sekali dua, lepas tu ajak usrah, and then kita harap diorang akan bekerja bersama kita untuk berdakwah. Tak semudah itu..” tegas Mad lagi.

“Dakwah tidak dihamparkan dengan permaidani merah... Tapi kita mewarnai jalan dakwah ini dengan merahnya darah-darah kita...” Afiq mencelah.

Kesemua terdiam. Berfikir. Angin bertiup sepoi-sepoi lembut, menyapa muka-muka ikhwah yang masih lagi di meja luar restoran.

“Sebut pasal robot. Ana teringat bila pagi-pagi masa duduk kat Shah Alam dulu..” Basyir yang terdiam dari tadi bersuara.

“Citer sket. Cam menarik je..” Afiq meminta.

“Takde ape yang menarik sangat. Cuma nak pergi masjid time Subuh, kena lintas jalan dari flat yang kami duduki. On the way tu nampak la ramai orang tengah tunggu bas. Ada pakai baju pekerja kilang, ada baju sekolah, ada baju formal pejabat.”

“Then? Apa yang robotnya? Orang kerja kilang tu buat robot?” Din bertanya sambil berjenaka.

“Bukanlah. Tak habis lagi cakap ni.”

“Tu la, tunggu la orang habis cerita. Tau la trigger sangat..” Megat memerli. Din buat muka selamba.

“Ana nampak kitaran robot. Kitaran yang berulang. Setiap hari.” Basyir terdiam seketika sebelum menyambung. Semua menunggu sambungan cerita.

“Bila maghrib, ana akan terserempak lagi dengan mereka ini yang turun dari bas. Dan bila hujung minggu, boleh nampak pula mereka menunggu bas untuk ke bandar.”

“Berulang-ulang. Repetisi,” celah Mad.

“Betul tu. Tengok seperti robot di kilang-kilang yang telah diprogramkan. Mengulang kitaran hidup yang sama setiap hari. Kalau enta, tak bosankah?” Basyir menimbulkan persoalan.

“Hmm.. Jadi? Nak buat camne?” Megat bertanya lagi.

“Kita manusia, dikurniakan akal dan hati. Kita ada emosi. Dan, kita jangan lupa. Robot ada pencipta. Dan pencipta itu mesti mahukan ciptaannya berbuat selari mengikut kehendaknya, kan?” Basyir bertanya lagi.

“Maksudnya, manusia pun diprogramkan ke? Ke, camne? Hehe.. Blur,” Mad bertanya.

“Oh, takde la manusia ni diprogramkan. Tapi, kita kan ada pencipta, iaitu Allah. Dan Allah sudah setkan matlamat penciptaan, misi bagi manusia dicipta. Antum semua dah tahu kan?”

“Ubudiah dan khalifah. Pengabdian padaNya dan memakmurkan muka bumiNya dengan pengabdian padaNya,” Afiq membantu untuk menjawab.

“Benar sekali. Dan ramai manusia melupakan misi yang sudah Allah tetapkan ini. Padahal semuanya telah tercatat dalam manual kehidupan kita, Al-Qur’an. Dan cuba bayangkan kalau robot yang diprogramkan tidak menepati misi yang ditetapkan penciptanya, tentulah penciptanya marah bukan? Macam tu lah juga manusia. Apabila sudah sampai tiba untuk kembali padaNya, kita akan dihisab, untuk direview prestasi kita sepanjang tempoh perkhidmatan kita di dunia. Adakah menepati misi yang telah ditetapkan? Atau hanya membuang masa? Sekadar menjadi penambah kuantiti sahaja. Tidak bererti, seperti tin kosong?”

“Sebab tu la, kita perlukan tarbiah. Untuk mengenali siapa kita. Mengetahui apa misi kita. Dan melaksanakan misi tersebut. Jika tidak, sia-sia sahajalah kehidupan kita ini,” Mad menambah.

“Dan, atas rasa tanggungjawab pada manusia yang lain, kita juga berdakwah untuk mengembalikan manusia pada landasan misi pertama tadi, ubudiyyah...” Megat memberi kesimpulan.

“Ha, pasal mad’u tadi! Terlajak pulak. Ana teringat kalau dalam bola sepak. Kalau antum main bola sepak, dan ada seorang forward yang agak handal dari opponent team. Jika antum jadi defend, adakah seorang je yang nak ‘marking’ dia? Atau ada teammate yang nak bantu?” Afiq menimbulkan persoalan.

“Mesti lah ada seorang lagi yang bantu. Kalau forward tu terer mendribble, lagi la kena marking selalu,” Din menjawab.

“Macam tu la dakwah. Kadang-kadang tak cukup seorang da’i yang menDF (Dakwah Fardiah) mad’u. So, sepatutnya tak timbul la kan isu perebutan mad’u. Sebab kalau sorang ikhwah tengah DF sorang mamat ni, dia kena ajak ikhwah lain, terutamanya usrahmate dia untuk DF mamat ni sama-sama. Itulah muafakat. Dakwah ini tidaklah individualistik, tapi jama’i. Memang lah disebut dakwah fardiah, individu. Tapi individu pada sasaran. Kita menyasarkan pada sasaran yang kecil. Tapi, insya Allah, ia lebih berkesan kerana lebih fokus. Ingat lagi dalam fizik? Sasaran kena konsisten dan menghampiri sasaran. Bukan berselerak, bukan juga jauh pada sasaran, meskipun konsisten.”

“So, pilihlah, sorang tackle sorang, atau ramai tackle sorang?” Basyir mencelah sambil tersengih.

“Sebut pasal bola, dah lama kita tak riadah ni. Nak main apa pulak next riadah?” Din bertanya.

“Kita main paintball plak, amacam? Kata nak berjihad. Ikhwah kena la lasak sket..” Mad memberikan cadangan.

“OK, set!” semua bersetuju.

“Hari ini ana belanja. Ana nak naikkan sket peratusan infaq ana. Antum kan buat kerja untuk Islam, so kira infaq la..” Megat menawarkan diri.

“Alaa.. Kalau tau awal, ana amik banyak lauk dah tadi!” Din buat muka terkilan.

“Hahaha...”

Mahu tackle satu sama satu?

Atau ramai sama satu?

~ Dakwah Forever, and Ever ~

7 Tindakbalas²:

Sebu

“Erm, sedapnya kek ni!” kata Din.

“Yela, tapi sikit la plak. Kalau banyak, kan best!” balas Mad pula.

“Eeerrkk. Alhamdulillah..” ujar Megat sambil bersendawa.

“Ana pernah dapat hadiah kek ni. Lepas tu ana makan banyak-banyak.” Tambah Afiq.

“Bestnye! Kalau la ana dapat jugak..” Mad mencelah dengan girangnya.

“Hm, tak jugak..” Afiq bersuara kembali.

“Kenapa pulak? Mesti la best kan? Dah la sedap. Dapat makan banyak-banyak pulak.” Mad bertanya kembali.

“Sebu.” Afiq menjawab.

“Sebu?” semua tertanya-tanya.

“Pernah tak antum makan makanan yang antum suka banyak-banyak?”

“Pernah sekali.” Mad menjawab.

“Apa yang enta rasa lepas tu?”

“Huuu.. Tak larat dah. Lepas tu cam hilang selera nak makan benda tu untuk beberapa minggu kot.”

“Haa.. Tahu pun. Camtu gak macam semalam, enta pulun tilawah banyak-banyak. Tapi hari ni suara pun dah serak, lepas tu malas dah pulak kan?”

“Hehee..”

“Nafsu manusia ada hadnya. Sebab tu, dalam sesuatu perkara, jangan dibuat berlebih-lebihan. Nanti datang rasa jemu. Begitu juga dalam ibadah.”

“Dalam ibadah pun camtu?”

“A’ah. Pernah dengar kisah sahabat Rasulullah yang nak puasa tak nak berbuka?”

“Pernah.”

“Camtu la kita dalam beribadah. Ada masa kita ibadah, tapi tanpa berlebih-lebihan sehingga menyebabkan badan kita exhausted. Lepas tu, muncul pulak rasa kemalasan. Sebabnya, dah buat banyak-banyak sebelum ni. Yang sebenarnya, sepatutnya buat walaupun sedikit, tapi berterusan.”

“Macam dalam sukan, untuk menaikkan fitness seseorang, bukan boleh secara mendadak. Hari ni berlari pusing padang 10 pusingan, esok pusing 20 pusingan terus. Badan kita tak boleh ‘catch-up’. Kalau hendak tingkatkan pun, biar lah bertahap. Hari ini 10 pusingan, lusa baru tambah jadi 11 pusingan. Minggu depan baru tambah pula jadi 12 pusingan.” Tambah Din yang sememangnya sentiasa menjaga kecergasan dan tahap fitnessnya dengan berjoging.

“Hmm, betul kata Din tu. Kalau dalam dakwah pulak, tidak boleh pulak terlampau menumpukan pada tarbiah sahaja, tanpa melakukan aktivisme. Tetapi juga, tak boleh hanya tumpu aktivisme, sehingga mengabaikan tarbiah. Kedua-duanya perlu seiring. Tawaazun.”

“Tawaazun?” Mad terpinga-pinga mendengar istilah yang tidak pernah didengarinya sebelum ini.

“Megat, cerita sikit.” Afiq meminta.

“Seimbang.”

“Seimbang?”

“Seimbang dalam dakwah. Namun seimbang bukanlah pada kuantitinya. Tapi seimbang pada tahap keperluan. Kalau orang tu masih baru, digalakkan untuk tumpukan pada tarbiahnya. Namun, bukan tarbiah pada teori sahaja tau. Tarbiah juga pada amal. Dan kemudiannya baru lah kita menggalakkan untuk mengaplikasikan amal tersebut dengan lebih tersusun melalui aktivisme.”

Adakah seimbang maksudnya mesti sama?
“Oh, cam tu. Baru ana teringat. Dulu zaman Rasulullah, Abu Dzar terus je pergi isytiharkan keIslamannya pada penduduk Mekah.”

“Ish, tu bukan aktivismelah!” celah Din.

“Habis tu?”

“Sahabat-sahabat cuba melakukan amal sebaik sahaja mereka mendengarnya. Dan kemudian mereka konsisten dengannya. Cuba bayangkan, jika Al-Qur’an diturunkan sekaligus?”

“Hmm.. Kalau turun sekaligus, pada bulan Ramadhan, konfem la, nak kene puasa, solat, bayar zakat terus.. Mesti macam berat je rasanya..”

“Sebab tu kena ada tadarruj..”

“Tadarruj?” Mad menyampuk lagi.

“Bertahap-tahap. Dalam beramal, pun macam tu. Macam lari pusing padang tadi. Hari ini baca 1 muka surat Al-Qur’an. Esok 2 muka surat pula. Nak kekalkan 2 muka surat sampai minggu depan, lepas tu baru tambah jadi 3 muka surat, terpulanglah. Yang penting, istiqamah. Bukan baca satu juzu’ hari ni, minggu depan baru nak baca lagi.” Afiq menjelaskan.

“Dan satu lagi, tentang tawaazun tadi. Kalau tarbiah je, maksud ana, nak dapat pengisian tarbiah aje, nak program berbentuk ruhiah je, tapi takde aktivisme, sudah tentu kita tak hadapi masalah. Bila kita berkomunikasi dengan masyarakat melalui aktivisme, kita akan mengenali masalah, dan cuba mencari jalan penyelesaiannya. Dan, tarbiah kita bukan menuntut amal untuk diri, tapi juga untuk masyarakat. Sebab tu adanya aktivisme.” Din menambah.

“Tapi juga, tak boleh hanya aktivisme sahaja tanpa tarbiah. Lama-lama, akan jadi exhausted. Ibaratkan kereta yang tidak diganti minyak pelincir (minyak hitam) nya. Sudah tentu lama kelamaan, kereta itu akan menghadapi masalah dan tidak boleh bergerak. Begitulah manusia. Jika aktivisme sahaja, tanpa tarbiah, akhirnya sampai satu masa, dia akan ‘burn out’, keletihan, dan akhirnya mungkin futur atau putus asa dengan dakwah.” Megat menerangkan dengan panjang lebar.

Bermain dan belajar. Tarbiah dan aktivisme.
“Semoga enta dapat faham sedikit sebanyak penerangan dari kami yang tak seberapa ni. Ingat ya, balancekan aktivisme dan tarbiah. Kalau terlebih fokus aktivisme, cepat semput. Terlebih fokus tarbiah, enta akan jadi kakak tua, hanya tau teori, tapi tak manifestasikan dalam amal. Dalam sirah, setiap sahabat yang ditarbiah akan terus berada di medan melaksanakan amal, mengikut kapasiti masing-masing. Amal aktivisme jugalah yang memacu agar tarbiah itu tidaklah nampak ideal, tapi realiti.” Afiq mengakhiri penerangan.

“OK, jomlah, dah nak Isya’ ni. Mari kita bersiap ke surau.”

“Ana sakit perut plak. Antum gerak dulu ya.”

“Itulah, tadi baru lepas makan nasi dengan kuih. Lepas tu makan kek pulak.”

“Ye la, lain kali ana kurangkan makan banyak-banyak..”

~ Manifestasikan Tarbiah Dalam Aktivisme ~

4 Tindakbalas²:

Kosong Tambah Kosong Tambah Kosong Sebanyak Beratus Kali Sama Dengan Berapa?

0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0

SAMA DENGAN BERAPA?

FB

Gambar kredit dari google


Gambar kredit dari google

Kau Yang Ku Rindu

Di hari raya..
Terkenang daku kepada si dia..
(petikan lagu raya)

Aku masih terkenangkan dia. Sukar sekali melupakannya. Aku sungguh rindu padanya. Seakan pantas masa berlalu. Masa seakan cemburu. Jarum jam dirasakan berputar berganda-ganda cepat dari biasa. Jikalau boleh, mahu saja aku menghentikan waktu. Tapi sudah pasti aku tak mampu.

Dia telah pergi, tapi..

Aku masih terkenangkan sentuhannya. Merindukan belaiannya.

Dia pergi apabila masanya tiba, dan aku tidak dapat menghalangnya...

***************************

Apa agaknya yang dikenangkan tu ya?

"Awek lama?"

Salah.

"Murabbi lama?"

Tak.

"Anak kucing
lamakesayangan?"

Bukanlaaaaahhh!

*******************

Tapi dia yang membawa tiga perkara.

Rahmat, keampunan dan pembebasan dari api neraka.

Ya, itulah Ramadhan! Bulan yang dirindui!

Auranya sangat mengujakan. Impaknya sungguh mendalam. Tapi..

'Aksi' persembahanku sepanjang Ramadhan masih belum memuaskan. Bagiku.

Ya, memang banyak sasaran berjaya kulakukan (alhamdulillah!). Tapi, aku masih rasa menyesal.

Kerana, kemampuanku bukan setakat itu sebenarnya. Tapi lebih dari itu.

Hanya, aku yang lalai dan leka ini, masih punya lagi sifat kemalas-malasan.

Terkenang aku pada satu kisah, di akhirat kelak, nantinya ramai (mungkin juga kesemua) orang yang masuk syurga akan berkata pada dirinya, "aduhai! Jikalau aku melebihkan amalanku ketika di dunia, dan meninggalkan perbuatan yang tidak bermanfaat, pastinya aku akan mendapat ganjaran yang lebih di syurga ini. Dan memasuki syurga yang tertinggi." (Tak ingat baca di mana, tapi lebih kurang macam ni la)

Dan, kerana itulah, aku seolah-olah terasa kehilangan yang sangat besar pada 'Idul Fitri tahun ini. Seolah-olah kemenangan itu bukan untukku. (kerana 'Idul Fitri ialah kemenangan buat orang yang beramal sepanjang Ramadhan) Dan sebagai da'ie, jika kriteria kemenangan belum dicapai, mahukah kemenangan sampai kepadanya?

Alhamdulillah, cuma satu peningkatan yang bagus ialah aku mula dapat merasai 'kelazatan' ibadah Ramadhan itu. Dan ia menjadi saksi (penyaksian - syahadah) bagiku, bahawa ibadah (tarbiah dzatiah) itu sesuatu yang sangat penting dalam diri seorang du'at. Sebagai minyak pelincir dalam kenderaan dakwah untuk fardiah (individual). Jika minyak pelincir kering, enjinnya pasti tersekat-sekat, seumpama dakwah akan sedikit tersekat apabila da'ie itu kurang menjaga tarbiah dzatiahnya. Kerana itulah, minyak pelincir ini harus dijaga sebaiknya.

Sedikit kisah, buat renungan;

Ketika melakukan ibadah di malam hari, seorang tabi'in, Al-Ahnaf bin Qais akan meletakkan pelita berdekatan dengannya sambil beliau mendirikan solat di mihrabnya. Setiap kali terlintas di fikirannya dosa yang telah dilakukannya atau suatu kesalahan yang pernah dilakukannya, beliau akan mendekatkan jari ke api pelitanya. Beliau akan berkata: "Rasakan wahai Ahnaf kenapa engkau lakukan perkara itu pada hari itu. Celakalah engkau wahai Ahnaf. Jika engkau tidak mampu menahan api pelita ini dan tidak dapat menahan kepanasannya, mungkin engkau akan dapat menahan kepanasan api neraka dan mampu menahan seksaannya?!" [1]

Jika kita tahu bagaimana panasnya api neraka itu, maka kita tidak akan mahu singgah di sana walaupun sedetik! (Inilah penyaksian terhadap neraka)

Hai yang berjiwa du'at!

Saksikan bahawa Ramadhan itu satu terminal penyucian. Maka janganlah lagi kamu lalai dan leka lagi apabila Ramadhan 1432H datang padamu!


Syahaadatur Ramadhan!

~ Penyaksian Yang Tak Mampu Diungkap ~

[1] 37 Kisah Kehidupan Tabi’in. Pustaka Salam.

Ramadhan Dalam Kehidupan Seorang Daie

Teringat lagi tika malam pertama bersama denganmu.

Aku masih lagi terkial-kial membina hubungan itu. Mungkin kekok, kerana 11 purnama tidak bersua. Masih lagi sedikit yang dapat kulakukan, untuk menggembirakanmu.

Hari terus berlalu.. Kita sudah semakin serasi.

Tapi, nampaknya langit tak selalu cerah, dan masa juga mencemburui kita.

Kita terpaksa berpisah apabila tiba waktunya. Dan akan bertemu kembali bila masanya tiba.

Ramadhan.. Tiada yang lebih memilukan, dari berpisah denganmu..

Denganmulah, kami, du’at ilallah, menyasarkan diri untuk mencapai taqwa. Denganmu juga kami akan meningkatkan amalan dzatiah yang biasa menjadi lebih banyak, supaya selepas engkau pergi, ia akan menjadi titik tolak dalam peningkatan tarbiah dzatiah diri ini. Kami juga bisa menjadikan masa untuk me‘muntalaq’kan diri dan mad’u kami.

Tidak.. Jangan kau tinggalkan kami..!!

************************************************

Sekadar berkongsi ayat-ayat yang menarik tentang pemergian Ramadhan :

1. Semakin ramadhan meninggalkan manusia, semakin manusia melupai ramadhan. (Akh Lud Ibrahim)

2. 29 Ramadhan, tidak terlambat lagi jika mahu top-up buku amalan kita! Biar yang dicatit banyak-banyak yang baik dan soleh sahaja. (Ukhti Syazana)

3. Izinkan saya selfish cuma untuk satu malam ini, demi menghilangkan rindu di hati, untuk tenggelam dalam kekhusyukan ibadah kepada Tuhanku, agar lebih bererti tarbiyah ramadhanku kali ini. (Ir Faridul)

4. Moga Allah tautkan hati para graduan Ramadhan dengan tautan keimanan dan ketakwaan. Justeru akan lahir persaudaraan dan kemaafan yang berpanjangan.(mukshim.blogspot.com)

~ Semoga Tahun Ini Bukan Ramadhan Yang Terakhir ~

Mari 'Boros' Di Bulan Yang Mulia


Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.
[ Surah 9, At-Taubah : Ayat 111 ]

Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.
[ Surah 61, As-Soff : Ayat 10 - 11 ]

Bulan yang mulia ini akan pergi kurang dari 10 hari lagi. Semoga momentum amalan harian sepanjang Ramadhan ini masih berterusan meskipun ia telah berlalu. Tilawah, zikir, istighfar, sedekah (infaq), solat sunat, tahajud dan sebagainya. Ingatkah anda, amalan baik pada bulan ini digandakan pahalanya sebanyak 70 kali? Justeru, perbanyakkan amal yang baik di bulan mulia ini.

Dan, bulan ini sepatutnya kita boros!


Boros? Ya, boros berbelanja di jalan Allah. Apatah lagi, pahalanya dilipat kali ganda 70 kali. Bagi yang sudah bekerja, mungkin, beri sahaja duit (sedekah) kepada anak saudara atau adik yang kecil ketika bulan Ramadhan ini? Kerana jika kita menyediakan duit raya untuk diberi pada hari raya nanti, nilaian RM2 hanya dikira sebagai sedekah RM2. Tapi jika kamu memberi RM2 pada bulan Ramadhan, pahalanya akan berlipat ganda, seolah anda bersedekah sebanyak RM140!

Apa tunggu lagi? Mahu boros ketika Ramadhan atau Syawwal? Pilihan di tangan anda! Sementara 'sale' masih ada!

p/s - entry ini ditulis selepas mendengar tazkirah ketika iftar dari seorang ikhwah. Kalau dapat dengar dari mulut dia, lagi best!

~ Memburu 'Pembebasan dari Api Neraka' ~

PJ Di Bulan Ramadhan

Muhasabah sebelum 'kick-off' grand finale Ramadhan.

Berapa juzu' Al-Qur'an sudah dibaca?

Berapa banyak peningkatan amalan tahun ini berbanding tahun lepas?

Cukuplah dua soalan ini buat diriku (dan kamu).

Sekarang sudah hampir mencecah malam ke20 Ramadhan, sedang aku belum menamatkan 20 juzu' bacaan dari Al-Qur'an. Harus memecut apabila melepasi 'lap' terakhir ini! Siapa tahu, aku akan ketemu lagi Ramadhan akan datang atau tidak?


Rasulullah bersabda, yang maksudnya :

“Sesiapa bersuci di rumahnya, kemudian berjalan menuju ke salah sebuah rumah Allah swt bagi melaksanakan salah satu solat fardhu yang ditetapkan Allah swt, maka salah satu daripada dua langkahnya akan menggugurkan kesalahan yang dilakukannya dan langkahnya yang satu lagi akan meninggikan darjatnya.
[ dipetik dari 'Ar-Raqaiq', Abu Ammar ]

Jom i'tikaf di masjid! Semoga PJ (Pendidikan Jiwa) pada bulan Ramadhan ini akan mencorakkan diri kita untuk bulan yang seterusnya!

~ Ramadhan, Universiti Mendidik Jiwa ~

Be Prepared.. He's Coming!


MashaAllaah. Sedar tak sedar, Ramadhan akan bertandang kembali. Pintu rahmah, maghfirah dan pembebasan dari api neraka akan terbuka kembali. Khas, buat sesiapa yang mencarinya dengan penuh daya.

Alhamdulillah, Ramadhan bakal menyusul.

Mari kita senaraikan kewajipan-kewajipan yang sangat digalakkan sepanjang Ramadhan :

1. Tilawah Al-Qur'an 1 juz sehari
2. Solat sunat / qiamullayl setiap malam
3. Memeriksa hafazhan juzu' 30
4. Iftar bersama usrahmate / mutarabbi sekurang-kurangnya sekali
5. Infaq RM 1 sehari (simpanan dari perbelanjaan harian biasa)
6. I'tikaf di masjid sekurang-kurangnya 2 hari di penghujung Ramadhan
7. Istighfar 100x sehari


Mahu ekstra?

Buat banner atau bunting sempena Ramadhan. Atau kat bilik, print atau buat poster yang mem'boost' untuk beramal sepanjang Ramadhan. Tampalkan muhasabah atau senarai check list amalan harian sepanjang Ramadhan.


Mahu tambah lagi?

Dua kali gandakan amalan biasa..!!


Selamat berkongsi dan beramal..



~ Ku Mengharapkan Ramadhan Kali Ini Penuh Makna ~

2 Tindakbalas²:

Untukmu Syabaab - Episod III

Legasi dari siri pertama dan kedua

Terbanglah kalian bertebaran di muka bumi

Maka, pemuda sekalian, jelaskan fikrahmu! Fikirkan ummah lebih banyak dari dirimu sendiri. Bangkitkan saudaramu yang masih terleka. Ajak mereka!

Oleh itu, tugas utama kita ialah membangkitkan semula ruh-ruh Islam dalam setiap dari kamu. Ruh-ruh mereka dalam kesamaran apabila banyaknya karat-karat jahiliah menyelubungi hati dan minda mereka. Lantas, tugas kita lah untuk memperbetulkan umat ini.

Tugas kita hari ini semakin mencabar. Kita punya musuh dari luar yang terus menerus menyerang. Mereka tidak menyerang fizikal kita semuanya, tapi menyerang minda kita. Akibatnya, kita juga diserang dari dalam diri akibat kebiasaan kita dengan jahiliah. Ya, memang kita produk kejatuhan khilafah, namun itu bukan alasan untuk kita terus membiarkan diri kita sebegini.

Tiada jalan yang lebih baik dari ini tugas ini (berdakwah, membangkitkan semula ruh-ruh Islam). Bukan slogan-slogan yang penuh semangat ketika perhimpunan, tapi kosong apabila pulang ke rumah, atau apabila tamatnya perhimpunan. Bukan juga dengan terus mengangkat senjata. Tapi dengan melahirkan individu-individu yang faham. Faham tujuan hidup, dan faham matlamat akhirnya. Serta faham juga metod dan jalan kerja yang betul.

Apabila fahamnya (pada matlamat) mereka meresap dalam hati yang penuh cahaya (beriman), menerbitkan keikhlasan dalam sanubari untuk melakukan tugas ini. Kemudian dikuatkan lagi dengan semangat atau hamaasah yang dapat bertahan dengan amal yang berterusan. Ingatlah, inilah antara rukun pemuda yang kental; keIMANan penuh yakin, keIKHLASan yang jujur, HAMAASAH yang membakar dan AMAL yang penuh keazaman dalam setiap tindakan.

Sehingga akhirnya, kita tegar dengan slogan kita iaitu;

Allah matlamat kami
Rasulullah ikutan kami
Al-Qur’an pedoman kami
Jihad jalan juang kami
Mati di jalan Allah itu, cita-cita tertinggi kami

Dengan 7 wonders of the world yang kita ada, (bukan binaan yang terkenal itu, tapi tangga-tangga amal) teruskanlah mendaki dari satu tangga ke tangga yang lain, dengan penuh ‘izzah. Jangan dilayani orang yang pemalas dan hanya bergoyang kaki, mentertawakan ‘angan-angan kosong’ itu. Hanya mereka yang mencelikkan hatinya untuk faham sahaja yang akan yakin dengannnya.

Di akhirnya, hanya orang yang bekerja dan mahu menjayakan dakwah ini sahaja akan mempunyai saham kepada Islam.

Fikrah kita ini bukan jalan untuk orang yang memisahkan antara kehidupan dan ritualnya. Tapi fikrah kita ini ialah menjadikan Islam sebagai cara hidup. Sistem yang telah ditetapkan Allah ini sudah lengkap dan merangkumi semua aspek kehidupan, menepati fitrah manusia. Maka, mengapa hendak diletak ke tepi fitrah dan sunnatullah itu?

Lantaran itu, fikrah ini sangatlah jelas. Tiada percampuran ideologi lain diperlukan. Semuanya akan selesai dengan Islam. Maka, keputusan di tangan kamu, sama ada hendak menjadi pendokong, atau hanya penonton. Sesiapa yang bekerja dan bersusah payah demi agama ini, mencapai dua kebaikan sama ada hidup mulia atau mati syahid.

‘Umar al Khattab ra berkata kepada sahabatnya: “Impikanlah!” Aku mengimpikan negeri ini dipenuhi RIJAL seperti Abu Ubaidah al Jarrah, Mu’az bin Jabal dan Salim (hamba Abu Huzaifah). Lalu aku meminta tolong dari mereka untuk meninggikan kalimah Allah.”

Ia terus bergerak, sesiapa yang masih kurang yakin, pasti akan ditinggalkan.

Masanya untuk mengubah!

~ Hikmatusy Syuyukh wa Hamaasatusy Syabaab ~

Teruskan Berduka

Nampaknya ramai yang sudah menerima 'salam perkenalan' sang Zionis.

Sudah kau tahu bagaimana persahabatan dengan mereka?

Justeru, teruskanlah berduka dengan apa yang menimpa!

Baru kau tahu...



~ Hanya Gerhana, Belum Terbenamnya Matahari ~

2 Tindakbalas²:

Layari Perkembangan LL4G di Net

Facebook

Livestream IHH

Twitter

Latest info (31 Mei, pagi) - 2 syahid, lebih 30 luka.
It's keep increasing.. Doakan untuk mereka!

~ Moga Tabah Hati Tak Berbelah Bagi ~

Laungan yang Kosong??

Aku bukanlah orang yang layak memperkatakan hal ini.

Seingat aku, pernah kudengar dari seorang ikhwah yang berkata,
"ana tak percaya kat antum,
selagi antum tak kahwin,
bekerja dan mempunyai anak."
Ya, sekarang ini, ujian dan cubaan yang mendatang amatlah sedikit. Ujian sebenar akan dihadapi ketika semua itu (yang di'bold'kan di atas) sudah dilalui. Waktu ini, kita mungkin masih boleh bertahan. Tapi waktu itu, kadang-kadang boleh tergelincir juga ke lembah ke'futur'an. (istilah baru hehe)

Mendengar sesuatu yang nampak hebat dan besar, bukan untuk mendatangkan rasa gerun atau takut di dalam hati, tetapi untuk menambahkan intensiti (kemahuan) untuk mempertingkatkan diri. Justeru itu, tika inilah saat untuk kita mula bersedia. Maka, persiapkanlah dengan sentiasa rela untuk berkorban apa jua. Harta, masa dan tenaga. Hatta jiwa sekali pun.

Bukan hanya slogan-slogan yang terpampang di status fb, di entry blog atau di YM sekali pun. Ingin aku peringatkan, kita ini golongan yang beramal. Justeru, sinergikan amal itu seiring dengan kata-kata kita. Terjemahkan ucapan dan slogan-slogan yang kita lemparkan itu menjadi tindakan di medan amal dengan penuh ikhlas. Ingatkah kamu ayat kedua dan ketiga surah As-Soff??
"Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah
kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu
kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah
bahawa kamu mengatakan apa-apa
yang tidak kamu kerjakan."
Dan kamu yang masih duduk memerhati,
janganlah masih menunggu! Barisan ini tidak menunggu mereka yang masih berehat-rehat. Jangan dikau kesalkan apabila barisan ini sudah berangkat, tika itu baru kamu mahu terhegeh-hegeh membuat persiapan. Atau menunggu apabila kemenangan itu hampir tiba dan pasti, baru kamu mahu menyertai. Sungguh besar selagi kerugian yang kamu alami.

Seterusnya, kamu yang masih lalai dan leka!
Buangkan sifat keanak-anakanmu! Sesungguhnya musuh Islam telah lama membelenggu pemikiranmu, hingga kamu yang sepatutnya berjiwa singa menjadi seperti kijang yang jinak! Kembalilah bertaubat dan memohon keampunan dariNya yang Maha Pengampun. Sesungguhnya Dia sangat menyukai orang yang bertaubat. Ingat, tiada pilihan lagi bagimu. Jika kamu menolak Islam, bererti kamu memilih selain Islam, dan selain Islam itu, sudah pasti tidak benar dan menjerumuskan kamu ke dalam azab neraka. Na'uzubillaah!

Kalian yang sudah bersama di jalan ini,
kemenangan itu pasti akan tiba. Masanya sahaja yang tidak kita tahu. Teruskan bekerja! Pedulikan bisikan-bisikan yang hanya berdesiran di tepi telinga. Hanya orang yang mempunyai banyak masa lapang sahaja yang sempat mengkritik kerja orang lain.

Dan ingat! Jalan ini tidak mudah. Tidak menawarkan kesenangan, malah kerehatan. Kerehatan kita, hanya di Jannah. Jika kau mahukan kerehatan di dunia, silalah melengahkan diri dari barisan ini. Jika sebaliknya, bersedialah kamu dengan pengorbanan! Jiwa, harta, masa dan tenaga. Hingga kita mencapai kematian paling mulia!

~ Kobarkan Azam, Mencapai Matlamat ~

Untukmu Syabaab – Episod II

Pemuda Kita

Mari telusuri sedikit kisah Pak Hassan. Dapatkah kamu teka apakah satu bentuk kesatuan yang pernah diwujudkan ketika beliau berumur sekitar belasan tahun? (11 atau 12 tahun)

Pastinya, jika kita pada waktu itu, hanya sekadar mewujudkan ‘kelab Dragon Ball’, kelab komik dan sebagainya. (ada yang tak nak mengaku?) Tapi, lihat apa yang Pak Hassan lakukan! Beliau mewujudkan ‘Kelab Amar Ma’ruf Nahi Munkar’!

Nah, dapatkah kita sedar apa yang memandunya sehingga begitu sekali? Kerana sedar akan tanggungjawabnya! Inilah pemuda yang berfikir. Inilah pemuda yang dinamik.

Hari ini, pemudanya lesu dan lembik. Pelbagai serangan sudah masuk ke minda. Bermula dari rumah sendiri! Televisyen, movie, malah komputer. (jika tidak digunakan dengan jalan yang betul) Perkara-perkara inilah yang menyibukkan pemuda sekalian. Bermula dari kecil, tarbiah TV benar-benar meresap sehingga ia menjadi satu kemestian kepada setiap keluarga untuk memilikinya. (bukan hendak salahkan TV, tapi kerana tiada pengawasan dalam rancangan yang dipertontonkan, selain daripada tiada kesedaran dari ibu bapanya)

Bayangkan pada suatu peperangan (tak ingat peperangan apa), seorang sahabat yang baru berusia belasan tahun (tak capai 15 rasenye) menangis-nangis sebab nak pergi berjihad. Kalau kita? Menangis agaknya, sebab kena tinggalkan rumah, kena keluar berjihad. Tapi itulah pemuda yang berfikir. Berfikir, dan bijaksana. Bijak ‘sana’ maksudnya bijak di sana iaitu di akhirat. Mati bukan benda yang hendak ditakutkan, tapi satu yang menjadi idaman.

Ini bukan untuk merangsang kamu pergi mengangkat senjata. (jihad bukan hanya mengangkat senjata - sila perbetulkan definisi sebenar jihad) Tapi ialah untuk membangkitkan jiwa yang tertidur. Kamu (pemuda Islam) ibarat singa yang terlupa cara mengaum, dibesarkan dengan suasana rusa, sehingga kamu bertempiaran lari ketika dikejar oleh serigala. Potensi sebenar kamu lebih, tapi kamu bazirkan di tempat yang tidak produktif, menyebabkan Islam sangat rugi.

Musuh-musuh Islam bekerja keras siang dan malam sebelum Islam benar-benar jatuh. Mereka tahu, jika mereka menyerang kita dengan fizikal, mereka pasti akan kalah. Tapi mereka menjalankan serangan pemikiran kepada kita. Lantas, kita dapat lihatlah apa yang terjadi selepas itu. Tika ini, mereka hanya membiarkan sahaja, lantaran kita yang hanya ‘kosong di dalam’. Luarnya Islam, tapi masih tersumbat dengan jahiliah dalam hati. Mereka memomokkan supaya kita merasa kerdil. Kerdil untuk bersuara atau apa sahaja. Lihatlah, pemuda hari ini.

Masih lagi keanak-anakan. Putus cinta menangis. Tengok artis terkeluar dari saingan pun menangis. Tapi kalau ulama’ meninggal langsung tak rasa apa-apa. Saudara kita yang mempertahankan Al-Quds, langsung tidak diambil peduli.

Begitulah, berjayanya musuh Islam mencabut perasaan persaudaraan antara kita. Sehinggakan yang dulunya, disebut pemuda Islam, gentar lah musuh Islam. Tapi kini tidak lagi.

Mereka bukan setakat boleh mengacah-acah kita, malah boleh menghina kita, dengan sistem hidup yang mereka aturkan untuk kita. Identiti Islam hanya tinggal pada kad pengenalan sahaja. Atau boleh dikatakan gah pada luaran, tapi dalamnya tidak punya ruh yang mempunyai semangat.

Video ihsan youtube hiday



~ Ruhbaanun fil layl, wa fursaanun fin nahaar ~

1 Tindakbalas²:

Untukmu Syabaab – Episod I

Titipan ini aku "ekstrak"kan dari bab "Wahai Pemuda" dalam sebuah buku Pak Hassan.

Mengapa Pemuda?

Mari kita imbas sejarah yang penuh dengan 'ibrah. (Sejarah ialah perkara yang menyeronokkan jika anda memahami sejarah dengan hati) Teliti kisah hidup 'Ali bin Abi Talib, Mus'ab bin Umayr, Mu'az bin Jabal, 'Aishah dan Asmaa' ra. Antara nama-nama yang menjadi tulang belakang dakwah Rasulullah saw. Mereka inilah yang menjadi tonggak kebangkitan ummah. Mereka inilah yang punya keyakinan dan keazaman yang membara, sanggup menempuhi dugaan dan menentang arus kontemporari ketika itu (jahiliah, berhala dan sebagainya). Begitu juga dalam revolusi di Rusia dan Perancis, para pemudalah nadi penggerak perubahan. Mereka ini (pemuda) punya beberapa kelebihan sehingga mampu menjadi pendesak, sekiranya mereka faham dan sedar potensi sebenar mereka, dan bersedia melakukan islah dan perubahan terhadap diri dan orang lain.

Pointnya, "sekiranya mereka FAHAM".

Jika kamu lihat pemuda Islam sekarang, mungkin boleh kamu katakan kisah pemuda Islam yang disebutkan tadi sebagai dongengan belaka. Ya, kerana pemuda yang ada pada masa sekarang langsung tidak melambangkan pemuda yang diceritakan di atas. (Pemuda di sini ialah pemuda Islam)

Pemuda yang telah melakar sejarah itu, merekalah pemuda yang BERFIKIR. Maka, du'at sekalian, fokuskan sasaran mad'u kamu pada golongan ini. Keluarkan potensi mereka, sedarkan mereka, untuk membangunkan semula ummah ini. Kerna, bila kesedaran muncul dalam diri mereka, mereka akan mula memikirkan kesejahteraan ummah, lebih dari diri mereka sendiri.

Sepertinya ghulam dalam kisah Ashaabul Ukhdud. Sanggup mati asalkan masyarakatnya selamat. Selamat dalam erti kata membebaskan diri dari perhambaan sesama manusia, kepada perhambaan yang "total" kepada Allah swt. Walaupun menjadi hamba, tapi hamba yang merdeka. Merdeka jiwa dari perhambaan kepada yang lemah, iaitu makhluk. Merdeka asalkan masih menepati batas syara'.

Pemudalah tiang kebangkitan ummah ini, dalam suatu projek besar digelar "Projek Renaissance Ummah". Ia sudah bermula sejak khilafah ditumbangkan. Tiada masa untuk berpangku tangan, menjadi golongan pemerhati!

Dapatkah kamu bayangkan satu perlawanan yang berat sebelah? Musuh Islam (yang bersatu) VS Islam. Sedangkan kamu tahu pasukan Islam sedikit jumlahnya dan kurang kelengkapannya. Tidakkah zalim jika kamu hanya menjadi golongan yang menonton? Sedang pasukan Islam terkapar-kapar, kamu dengan senang hati membiaya kelengkapan musuh Islam dengan membeli barangan keluaran mereka?? (Dah masuk bab boikot la plak)

Sedangkan hadith pernah menyebut,

"Sesiapa yang tidak menghiraukan
urusan umat Islam yang lain, maka dia
bukanlah dari kalangan mereka."

Jadi, hanya ada dua pilihan untuk kamu, hai pemuda! Tiada pilihan yang ketiga, sebagai penonton! Kelak nanti, Allah akan bertanya apa usaha yang kamu lakukan tika melihat ummah dalam kesakitan. Ratapan ummah ini sudah mampu dilihat dengan keruntuhan moral generasi muda, pelapis Islam ini sendiri. Jadi, kamu selesa dengan keadaan kamu sekarang? Kalau begitu, kamu hanya memikirkan diri sendiri!

Di manakah kamu? Berjuta-juta Muslim di seluruh dunia, tapi umpama buih-buih di lautan. Mengapa? Kerana kamu (dan aku) sudah dimabukkan dengan arak-arak hedonisme dan materialisme, serta sistem hidup (terutama pendidikan) yang telah disebatikan dengan kita. Maka jadilah kamu, singa-singa Islam yang sepatutnya garang, jinak bagaikan kijang-kijang.

Kalian harus tahu, jika pemuda Islam seluruh dunia bersatu, maka ia menjadi mimpi buruk kepada musuh-musuh Islam.

Apa lagi yang diinginkan? Kita punya tenaga, potensi dan kreativiti untuk melukis (baca : melakar) satu sejarah baru!

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (balasan syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar."
(Surah 9, At-Taubah : Ayat 111)

Allah telah menawarkan satu kontrak jualan yang sangat menguntungkan pihak kita, tapi kita sombong, enggan menerimanya?

Video ihsan mediafikr



~ Tabah Mendepani Dugaan ~

1 Tindakbalas²:

Hangatkan Tarbiah

Aku bersyukur, kerana dalam tempoh sebulan lepas, tarbiah aku agak terumbang-ambing. Dzaatiahku meronta-ronta. Namun kini, ada brothers yang masih prihatin untuk menghulurkan tangannya, walau secebis tarbiah bagi menguatkan diriku di jalan yang penuh duri ini.

Ya!

Jalan ini tak mudah.. Maka, marilah kita menjadi penguat antara satu sama lain. (pointnya, jangan hadapi masalah sorang-sorang la)

p/s - still tengah siapkan entry. Semoga dipermudahkanNya.

~ Hangatkan Tarbiah ~

Sudahkah Aku Beramal?

Lama sangat tidak mengemaskini.

Ada yang marah.

InshaAllah, sedang siapkan entry baru. Rahsia tak boleh bagitau lagi.

Cabaran untukku selepas ini, mengamalkan apa yang aku tulis di sini. Kerana, cukuplah bagiku menghimpun kemurkaan Allah lantaran lebih banyak kata dan saranan untuk pembaca di sini, berbanding amal untuk aku jadikan rutin harian yang sebati dalam perjalanan harianku.

Amal dzatiah hanya jadi rutin ketika program, hanya ketika bersama ikhwah.

Inikah aku? Teruk dan hampeh nya diriku!!

Justeru, jangan tiru aku yang begitu!
Dan kerna kekuranganku itu, jangan segan
dan silu untuk menegurku dengan tegas!

Diriku, perbetulkan semula niatmu di jalan ini!

Jika tidak...

Jangan puitis bersilat kata,
sedang isinya kosong belaka!

Jika hanya bergoyang kaki,
jangan Jannatul Firdaus yang kau impi!

p/s - tarbiah tidak sepatutnya melahirkan orang yang hanya suam-suam hangat-hangat najis tahi ayam, tapi sepatutnya yang komited dan berterusan. Juga tidak melahirkan orang yang hanya berapi-api bicaranya serta membakar keazamannya, tapi hanya bak angin lalu. Tiada penerusan dan penjagaan untuk mengekalkan momentum. Eh, eh, aku pun menulis dengan penuh berapi..?

~ Once Tarbiah, Always Tarbiah, Forever Tarbiah ~
~ Tarbiah That's Never End ~

2 Tindakbalas²:

Mentor, Guru, Cikgu, Mudarris, Muallim, Murabbi

Keluhan hati dan jiwaku mengatakan, aku tak sesuai jadi cikgu.

Sudah mencuba hampir dua bulan, tapi nampaknya, ini bukan profesion yang sesuai untukku.

Ikhwah yang berharap agar aku kekal di sini, kupohon maaf sepanjang perkhidmatanku yang kurang memberangsangkan, aku tidak dapat menunaikan permintaanmu untuk kekal berkhidmat sebagai guru.

Bukan aku tidak mahu membimbing bakal-bakal pengganti pemimpin sekarang, tapi biarlah tugas itu dilakukan oleh orang yang lebih sesuai dan bersedia (untuk mengajar dengan penuh komited serta kasih sayang).

Mungkin, jiwaku yang lebih pada 'art n design' ini sesuai berkomunikasi dengan lukisan dan komputer yang kuhadap hampir setiap hari..



Cikgu dan murabbi. Hampir sama. Namun, pengunduran diri dari menjadi cikgu, tidak bererti berundur dari menjadi murabbi. Aku tetap berusaha menjadi murabbi, tetapi dengan caraku tersendiri. Melalui multimedia dan seni lukisku. Bukan dipandang pada berapa ramai anak binaan, tapi biarlah pada istiqamahnya hati-hati yang terpikat dengan ajakanku kepadaNya. Setakat ini, belum ada seorang lagi mutarabbiku yang 'lekat'. Semoga pengalaman dapat memberikan pengajaran untuk masa akan datang. Bukankah pengalaman itu guru terbaik?

~ Murabbi Tegar, Mutarabbi Menyinar (Tema TiTiaN 08) ~

1 Tindakbalas²:

Titipan Buat Yang Ku Sayang

Ikhwaan Fillaah,

Tika aku dalam gelita
Teraba-raba dalam gelapnya jahiliah
Kau tuntun diriku
Membawa kepada cahaya

Tika aku dalam dahaga
Haus dan gersang tanpa tarbiah
Kau hidangkanku dengan tazkirah
Menyuburkan kembali hati yang lesu

Tika aku dalam kehanyutan
Silau dengan neon duniawi
Kau sedarkan diriku
Agar tak tertipu dengan nikmat yang sementara

Ikhwaan Fillaah,
Aku rindu pada kehangatan sentuhanmu,
Aku rindu pada keindahan kata-katamu,
Aku rindu pada kejernihan wajahmu,
Yang membangkitkan semula semangatku,
Untuk sama-sama mengumpulkan rijal-rijal,
Bagi menggerakkan dakwah ini.

Uhibbukum fillaah jamii’an!

p/s - ane kangen sama antum.
(Quote dari movie Sang Murabbi)
Erm, mengapakah ikhwah yang jauh lebih dirindui dari yang dekat ya?




~ Tarbiah Hangat = Tarbiah Bergerak = Sama macam prinsip tenaga ~

Ikhwah Sejati Harus Jadi Seorang Murabbi..kah?

*Salin dan tampal dari sini. *
** Terjemahan ini dibuat sendiri, jadi ia kurang tepat **

Judul di atas benar2 sebuah pertanyaan yg sering banget muncul di benak saya. Apalagi ketika hampir di setiap ta’lim atau buku ttg dakwah/tarbiyah yg saya baca dan ikuti selalu saja menekankan keharusan seorang ikhwah tuk jadi murobbi. Dan yg jadi tertuduh utama adalah mereka2 yg dah tarbiyah lama, dianggap punya bekal yg cukup, tp blum mau memikul tanggung jawab memiliki binaan. Mungkin saya berlebihan, tapi terkadang saya menangkap kesan bahwa mereka (yg lum mw jd murobbi) dituding sebagai penakut, pengecut, lari dari tanggung jawab…

Tajuk di atas ialah persoalan yang sering berkisar di benak saya. Apatah lagi apabila hampir pada setiap liqa' (pertemuan) atau buku tentang dakwah/tarbiah yang saya baca dan ikuti selalu menekankan keharusan seorang ikhwah/akh untuk menjadi murabbi/naqib. Dan yang menjadi sasaran utama adalah mereka yang sudah lama ditarbiah, dianggap mempunyai bekalan (ilmu dan pengalaman) yang cukup, tapi belum sanggup memikul tanggungjawab memiliki anak binaan/mutarabbi. Mungkin saya dianggap ekstrem, tapi kadang-kadang saya amati bahawa mereka (yang belum mahu jadi murabbi) dituding sebagai penakut, pengecut, lari dari tanggunjawab..

Saya sangat setuju bahwa proses belajar dengan mengajar adalah motor utama gerakan tarbiyah. Dan harus diakui, menjadi guru/mentor/murobbi menimbulkan kenikmatan tersendiri yg sulit terungkap oleh kata. Belum lagi jika teringat pahalanya yg akan terus mengalir sepanjang masa. Tapi, saya tetap merasa “pemaksaan” kepada kader dakwah tuk menjadi seorang murobbi merupakan hal yg kurang bijak. Bagaimanapun, setiap orang memiliki kemampuan dan kapasitas yg berbeda, dimana amat dimungkinkan tidak semua ikhwah sanggup dan berbakat jadi “guru”.

Saya sangat bersetuju bahawa proses belajar dengan mengajar adalah nadi utama gerakan tarbiah. Dan harus juga diakui, menjadi guru/mentor/murobbi/naqib menimbulkan kenikmatan tersendiri yang sukar diungkapkan dengan kata-kata. Belum lagi jika kita mengenang pahalanya yang akan terus mengalir sepanjang masa. Tapi, saya tetap merasa "pemaksaan" kepada kader dakwah untuk menjadi seorang murobbi/naqib merupakan perkara yang kurang bijak. Kerana, setiap orang memiliki kemampuan/abiliti dan kapasiti yang berbeza, di mana adalah mustahil semua ikhwah sanggup dan berbakat menjadi "guru".

Kata2 seperti “jangan pernah ngaku jadi ikhwah sejati kalo lum jadi murobbi” terdengar amat menyudutkan ditelinga saya. Yah, itu memang untuk membangkitkan motivasi bagi setiap ikhwah tuk senantiasa mengembangkan diri hingga sampai pada level “pantas” diserahi amanah besar tersebut. Namun, kadang itu jg terasa bagaikan pendiskreditan diri, sehingga ketika datang tawaran tuk jadi murobbi, akhirnya itu hanya menjadi ajang pembuktian pada diri sendiri, bahwa saya juga pantas disebut ikhwah sejati. Padahal mungkin klo mw jujur pada hati, diri belum siap dan sanggup memikul tanggung jawab beserta segala konsekuensinya..

Kata-kata seperti "jangan pernah mengaku jadi ikhwah sejati kalau belum menjadi murabbi" terdengar amat menyesakkan di telinga saya. Ya, itu memang untuk membangkitkan motivasi bagi setiap ikhwah untuk sentiasa mengembangkan diri hingga sampai pada level boleh diserahkan amanah tersebut. Namun, kadang-kadang itu juga terasa bagaikan membohongi diri, sehingga ketika datang tawaran menjadi murabbi, akhirnya itu hanya menjadi bukti bahawa saya juga boleh digelar ikhwah sejati. Padahal mungkin kalau mahu jujur pada hati, diri belum bersedia dan sanggup memikul tanggungjawab beserta segala kesan dan hasilnya.

Sekali lagi, tidak dapat dipungkiri setiap kita tidak hanya memiliki bakat dan keistimewaan tersendiri, tapi juga kelemahan dan kekurangan. Oke, esensi tarbiyah memang mengubah dari yg kurang baik menjadi lebih baik, tidak mampu menjadi mampu, mengembangkan kualitis diri hingga bisa disebut da’i sejati… Tapi gak semudah itu kan mengeliminir segala kekurangan yg ada pada diri?? Bisa juga dianalogikan dg orang2 dalam organisasi misalnya, ada yg cocok jd konseptor tp ada juga yg memang lebih hebat ketika jadi pelaksana.. juga ketika lebih men-spesifikkan diri dalam memilih peran, mw jadi ustadz atau jadi aktivis.. semua punya ability dan kecenderungan masing2.. jadi ketika seseorang memang merasa tidak sanggup jd murobbi, kenapa harus dipaksakan??

Sekali lagi, tidak dapat dinafikan setiap kita tidak hanya memilik bakat dan keistimewaan tersendiri, tapi juga kelemahan dan kekurangan. Baik, isi tarbiah memang mengubah dari yang kurang baik menjadi lebih baik, tidak mampu menjadi mampu, mengembangkan kualiti diri hingga boleh digelar da'i sejati. Tapi tidak semudah itu akan menyingkirkan segala kekurangan yang ada pada diri..?? Boleh juga dianalogikan dengan orang-orang dalam organisasi misalnya, ada yang sesuai jadi perancang tapi ada juga yang memang lebih hebat ketika menjadi pelaksana.. juga ketika lebih menspesifikkan diri dalam memilih peranan, mahu jadi ustaz atau jadi aktivis.. semua mempunyai keistimewaan dan kecenderungan masing-masing.. jadi ketika seseorang memang merasa tidak sanggup menjadi murabbi, kenapa harus dipaksa?


Pemaksaan diri tuk menjadi seorang murobbi hanya akan menimbulkan kekecewaan pada mutarobbi.. seandainya mereka memiliki murobbi yg lebih berkompeten mungkin mereka bisa mendapatkan sesuatu yg lebih, menjadi seseorang yg lebih.. Tetap bertahan hanya atas dasar pembuktian diri bahwa saya juga ikhwah sejati.. tidakkah itu egois?? Apologi bahwa murobbi juga manusia biasa dg segala keterbatasan yang ada, tidak bisa selalu dijadikan pembenaran.. Tidak ada seorang-pun yg menuntut kesempurnaan seorang murobbi, tapi harus jujur, memang banyak kriteria yg harus dipenuhi juga bekal yg perlu disiapkan .. dan kembali lagi, tidak semua orang siap, sanggup dan mampu untuk itu…

Pemaksaan diri untuk menjadi seorang murabbi hanya akan menimbulkan kekecewaan pada mutarabbi.. seandainya mereka memiliki murabbi yang berkompeten mungkin mereka boleh mendapatkan sesuatu yang lebih, menjadi seseorang yang lebih.. Tetap bertahan hanya atas dasar mahu membuktikan bahawa aku juga seorang ikhwah sejati.. tidakkah itu egois? Apalagi bahawa murabbi juga manusia biasa dengan segala keterbatasan yang ada, tidak juga sentiasa betul. Tidak ada seorang pun yang menuntut kesempurnaan seorang murabbi, tapi harus jujur, memang banyak kriteria yang harus dipenuhi serta bekal yang perlu disiapkan.. dan sekali lagi, tidak semua orang bersedia, sanggup dan mampu untuk itu..

Amat mudahnya penunjukkan serta penerimaan seseorang menjadi murobbi tidak jarang malah menjadi blunder bagi dakwah itu sendiri.. kita memang bisa dan harus bisa belajar dari kesalahan, namun ketika kesalahan itu selalu berulang maka yg akan terjadi hanya-lah trial&error yg bakal membuat halaqah jadi gak sehat, binaan gak berkembang dan muwashofat gak terpenuhi.. Saya mengungkapkan ini atas dasar pengalaman pribadi, dimana saya pernah merasakan kecewa terhadap murobbi sekaligus kecewa pada diri sendiri karena gak becus ngadepin mentee..

Amat mudahnya penunjukan serta penerimaan seseorang murabbi tidak jarang malah menjadi kesalahan besar bagi dakwah itu sendiri.. kita memang boleh dan harus belajar dari kesalahan, namun tika kesalahan itu selalu berulang maka yang akan terjadi hanyalah 'trial & error' yang bakal membuatkan halaqah itu tidak sihat, anak binaan/mutarabbi tidak berkembang dan muwassofat tarbiah (ciri-ciri tarbiah) tidak dipenuhi.. Saya mengungkapkan ini (penulis asal artikel ini) atas dasar pengalaman peribadi, di mana saya pernah merasakan kecewa terhadap murabbi sekaligus kecewa pada diri sendiri kerana tidak mampu menghadapi mentee/mutarabbi..

Tidak, tulisan saya kali ini sama sekali tidak bermaksud untuk menyurutkan tekad dan keinginan para ikhwah menjadi seorang murobbi. Mungkin ini hanyalah semacam ajakan untuk memberi pemakluman bagi ikhwah lain yg menolak ketika diberi amanah tersebut. Dimata saya mereka bukanlah orang yg kalah dan mudah menyerah.. Mungkin mereka malah orang2 yg sepenuhnya memahami kelebihan dan kekurangan yg mereka miliki sehingga bisa memaksimalkan potensi di bidang2 yg memang mereka sanggupi…

Tidak, tulisan saya kali ini sama sekali tidak bermaksud untuk melemahkan tekad dan keinginan para ikhwah menjadi seorang murabbi. Mungkin ini hanyalah semacam ajakan untuk memberi pemaklumana bagi ikhwah lain yang menolak ketika diberi amanah tersebut. Di mata saya mereka bukanlah orang yang kalah dan mudah menyerah.. Mungkin mereka malah orang-orang yang sepenuhnya memahami kelebihan dan kekurangan yang mereka miliki sehingga boleh memaksimumkan potensi di bidang-bidang yang mereka sanggup.

Tapi bagaimanapun, saya tetap yakin setiap ikhwah pasti mempunyai mimpi menjadi seorang murobbi sejati…

Walaubagaimanapun, saya tetap yakin setiap ikhwah pastinya mempunyai impian untuk menjadi seorang ikhwah dan murabbi sejati..

p/s - maaf pada ikhwah. Entry ini bukan hendak mem'backup' diri ana, tapi rasanya, kadang-kadang perlu ade toleransi dengan sesetengah ikhwah. Tak semua orang sempurna, dan tidak boleh pula kita memaksa supaya berubah. Bukankah prinsip dalam dakwah itu dengan lemah lembut? Makanya, lebih baik memujuknya mengubah sikap dari memarahi dan memaksanya.

~ Tarbiah yang makin dingin, maka perlukan kehangatan yang menyentap! ~

9 Tindakbalas²:

Bumi yang Dirindui

*Sesawang ini sudah sangat bersawang*

Oh bumi yang dirindui
yang punya sejarah tersendiri
hingga dimuliakan Allah dalam Al-Qur'an.

"Allazii baaroknaa haulahu"
bumi yang Kami berkati dan juga sekitarnya.

Siapa pengganti
Abu Ayyub Al-Ansori?

Di mana pemuda seperti
Solahuddin Ayyubi?

Aku?
Kita?
Kami?
Atau mereka?

Ramai yang mengaku,
Allah itu Tuhan,
Muhammad itu pesuruhNya.

Mengapa tiada yang menyahut seruan?

Anjakkan paradigmamu!!
Ubahkan sikap burukmu,
Buangkan kelengahanmu,
Muhasabah amalanmu,

Mulakan dari dirimu!!

p/s - Ini sesuai dinamakan apa ya? (Ini bukan puisi atau sajak yea. Pantun pun bukan) Luahan hati kot?

Sedang menyiapkan skrip pentomin tentang Palestin sempena "Sambutan 20 Tahun Sekolah Al-Azhar Jitra" pada 29 April - 1 Mei 2010 nanti.

~ Palestin Takkan Pernah Gentar!! Al-Qudsu lanaa!! ~

2 Tindakbalas²:

Satu Langkah Baru Buat Aku (dan Kamu)

Malam tadi, halaqoh kami diadakan penuh santai. Tidak di rumah, masjid atau pun surau. Tetapi di gerai tepi jalan. Hanya tilawah Al-Qur’an sahaja yang dibuat di rumah naqibku, sebelum kami semua ke gerai dan makan bersama.

Selesai makan, beberapa persoalan ditimbulkan dan membuahkan perbincangan yang menarik. Pulang ke rumah, aku berfikir-fikir mengenai perbincangan tersebut, mengenai peribadi dan sifat pada seorang da’i, yang tentunya menggelarkan diri mereka pejuang Islam.

Gulp! Aku rasa malu. Cukupkah muwassofatku? Masih ada banyak juga peribadi dan rutin jahiliah yang masih belum aku tinggalkan. Seringkali, aku tewas dalam membuangnya. Namun, aku tak menafikan yang banyak perubahan dapat aku lakukan selepas merasai keindahan tarbiah. Cuma, perubahan itu masih belum cukup. Harus ada peningkatan lagi. Potensi sudah ada, cuma perlukan sedikit lonjakan dan perangsang bagi mengekalkan momentum tersebut.

Jika menurunnya iman untuk mencari momentum kembali memecut naik, tidak mengapa. Bagaimana jika ia terus menurun sehingga ke paras kritikal, lantas hilang, hanyut ditelan suasana? (Na’uzubillaah!)

Ikhwaan fillaah,
Tegurlah aku jika kalian melihatku ‘tersasar’ dari landasan yang benar. Apatah lagi jika aku menyongsang arus kebenaran, sudah pasti kalian wajib menyedarkanku.

Dan, ikhwaan yang baru,
kalian ‘terlambat’ bersama di atas jalan ini, tidak bererti kalian lemah, dan tidak juga bererti ‘senior’ dalam tarbiah itu, lebih hebat. Kulihat, kalian lebih bersemangat, dan seharusnya semangat itu disalurkan melalui medium yang ada. Jangan terlampau merendah diri sehingga tidak mahu bekerja dan jangan pula terlampau meninggi diri, kelak menimbulkan penyakit hati yang bisa menghilangkan pahala kerja-kerja amal kita. Tidak ada ‘senioriti’ dalam dakwah ini sebenarnya. Yang membezakan hanyalah bagaimana kita memahami tarbiah itu.

Ada yang memakan masa yang lama dan ada yang pendek. Lantaran itu, masa kalian yang masih pendek, tidak bererti kalian tidak perlu lagi berbuat apa-apa. Jika kalian rasa ummah ini memerlukan antum, mulalah mengorak langkah.

Setiap kita yang berada di jalan ini, seharusnya menjadi murabbi kepada ummah. Kerna kita ada sesuatu yang berbeza berbanding orang lain yang tidak menerima tarbiah. Relakah kalian biarkan saudara kalian teraba-raba dalam kegelapan? Jika jawapannya tidak, marilah kita bergabung dalam saff, dan menyusun perancangan untuk menyuburkan dakwah di muka bumi ini. Usah dihirau hasil yang dicapai, sebaliknya usaha kita sentiasa ditambah baik. Allah akan menilai usaha, bukan hasilnya. Jika kalian sudah bersedia memberikan jiwa raga untuk dakwah ini, kuharap suatu hari nanti kita dapat bersua kembali di Firdausi yang indah tak terbayang dek imaginasi.

p/s – semakin lama, merasakan semakin kerdil untuk menulis dalam blog ini. Mungkinkah aku perlu menutup blog ini...?

~ Bekerja dan terus bekerja ~

6 Tindakbalas²:

Pembebasan

Saban hari, semakin biadap sekali perlakuan Zionis laknatullah terhadap saudara seMuslim kita di Palestin.

Sedarlah hai saudara-saudaraku, bumi suci itu milik kita orang Islam. Mengapa sungguh sukar bagimu untuk membantu mereka?

Sesen yang kau "infaq"kan buat McD dan yang sekutu dengannya, bila dikumpulkan dengan sesen dari sejuta orang di tempat lain, bisa cukup menjadikan bumi itu berdarah.

Apakah tidak ada rasa kasihan dan simpati? Adakah kerana mereka bukan saudara mara kita yang terdekat? Kerana jauhnya pertalian darah?

Saudara seMuslimku,
mari betulkan kesilapan silam. Memang boikot dari seorang tidak menampakkan kesan, tapi jika semua Muslim berfikir seperti anda, tiada yang mustahil, "empayar" McD yang besar selama ini pun boleh tumbang.

Ikhwaan fillaah,
ayuh rapatkan saff! Teguhkan hati di atas jalanNya, kuatkan tekad, bertawadhu' dalam doa. Suatu hari nanti akan kita gegarkan bumi suci itu dengan laungan kalimah suci. Tak ternilai sekali. Ingin aku bersolat di dalam Masjidil Aqsa bersama-sama kalian. Berjanjilah!!

Semoga impian itu bisa jadi kenyataan.

[ Klik gambar untuk baca maklumat dalam poster di atas ]

Istikharah

Aku dalam dilema.

Tuntutan kedua-duanya penting. Satu untuk masa depan, satu untuk masa 'muda'ku di 'sana'.

Ya Allah, tunjukkan ku jalan, dan permudahkan segala urusanku.

Gelora Rasa Hati

"Mengapakah kau berangkat pergi
Ketika ku masih perlu
Menatap wajahmu kali akhir
Dan lantas menyerang rindu..."

(Tak ingat tajuk lagunya hehe)

Sejak berada di tempat yang tiada capaian internet, nampaknya aku diserang rindu pula. Sudah lama tidak berhubung dengannya. Pada belaian tarbiahnya. Pada tazkirah saban waktu.

Sesetengah ikhwah sudah berkata, aku seperti menganggap dia itu ‘sheikh’ bagiku.

Tidak!

Bukankah, prinsip dalam perkumpulan kita, semua orang adalah sama? Maksudnya, sesiapa sahaja boleh memberi pendapat. Asalkan beliau punya hujah yang kukuh, keputusan itulah yang akan diterima.

Begitu juga dalam hal pentarbiahan. Bukanlah aku menganggap dia itu satu-satunya murabbi ku, tempat rujukanku sentiasa. Tapi, mungkin kerana keterikatan hati yang Allah telah cambahkan di hatiku ini. Lantas, membuatkan aku sentiasa dibayangi dirinya. Namun, masih ada batasnya juga. Aku tidaklah melulu dalam setiap perkara. Kerana dia bukan Sang Terpilih, Rasulullah saw. Maka ada juga kesilapan yang dia lakukan. Cumanya, aku menonjolkan apa-apa yang baik untuk anda semua contohi. Takkanlah aku hendak menceritakan keaibannya pula??

Maafkan diriku. Bukanlah aku hendak mengagungkan sesiapa.

Tapi, aku juga hendak menegur kerana beberapa ikhwah yang berada di bawah jagaan beliau dahulu mulai futur kerana kehilangan beliau. Itulah yang merunsingkan! Mungkin kerana mereka masih baru, dan aku pula tidak dapat melakukan tugas dengan sebaiknya dalam mengambil alih, membelai mereka dengan sentuhan tarbiah yang menghangatkan.


“Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam Yang tidak ada bandingannya itu).”
Maka, adakah bila dia tiada di sisi, kamu semua berpaling? Sudah hilang ke mana semangatmu itu? Adakah kamu gigih dahulu kerana mencari nama? Atau malu kepada orang lain? Atau kerana harta?

Tika Rasulullah wafat, saidina Umar dengan lantang menyuarakan ‘Muhammad tidak mati, tapi pergi sebentar menemui Allah’. Sehinggalah saidina Abu Bakar mengungkapkan ayat ke 144 surah Aali ‘Imraan di atas dan menyedarkan Umar bahawa Rasulullah telah wafat.

Ikhwaan fillaah,
Kadang-kala, kita tidak sedar apabila diri kita tergelincir dari landasan yang sebenar, lantaran kelekaan kita. Maka, marilah kita sentiasa memperbaharui niat kita. Juga, teruslah saling ingat memperingati dengan kebenaran dan kesabaran (Surah 103, Al-‘Ashr : Ayat 3) serta penuh kasih sayang (Surah 90, Al-Balad : Ayat 17). Sesungguhnya, hanya di atas jalan inilah kita akhiri hayat kita!

~ Teguhkan Hati, Koreksi Diri ~

Teruskan Bergerak

Beberapa minggu lepas, telah aku habiskan pembacaan buku ‘Belajar dari Perang Uhud’. Sebelumnya, tahun 2008, aku telah habiskan buku ‘Belajar dari Dua Umar’. Di sini, ingin aku kongsikan secebis ilmu yang kudapat dari buku tersebut.


Bandingannya Perang Uhud, dapat kita lihat seperti situasi masa kini. Kita berada situasi pasca kejatuhan khilafah. Kejatuhan mental dan psikologi akibat kekalahan. Cumanya, tika Perang Uhud itu, kejatuhan mental dan psikologi masih terubat dengan adanya iman yang teguh. Mereka tertekan, dengan musuh yang nyata (Musyrikin di Makkah) dan musuh dalam selimut (munafiq) serta musuh yang dikira ’50-50’ iaitu yahudi di Madinah. Maka dapat lihat ketika itu, mereka sangatlah berdisiplin, berwaspada dan sangat menjaga keimanan mereka. Berbeza dengan kita, dalam keadaan kita ‘jatuh’ ini, kita masih bersenang lenang, tidak ada inisiatif membangkitkan semula maruah dan ke’izzahan kita untuk deen ini. Sedangkan saudara kita di tempat lain – Palestin, Selatan Thailand, Turkistan Timur (Xin Jiang) dan lain-lain – ditindas, dipermainkan, malah dihina. Apakah yang kita sedang lakukan saat ini?

Sepatutnya, sejarah kekalahan Islam dalam Perang Uhud itu menjadi pengajaran. Bukankah umat Islam itu tidak wajar untuk jatuh di lubang yang sama dua kali?

Makanya, jika ada yang masih belum mengetahui, ingin aku kongsikan di sini, sebahagian pengajaran dari Perang Uhud. Antaranya, pentingnya strategi dan mematuhi arahan pemimpin. Lihat sahaja, bagaimana strategi yang disusun Rasulullah berkesan kerana perancangan yang teliti. Namun, dalam hal mematuhi arahan pemimpin, kebanyakan pasukan pemanah mengingkari pesanan Rasulullah agar bertahan dari tempat mereka, lantas menjadi punca kekalahan Islam. (sila baca buku ini untuk mengetahui cerita penuh dan lanjut)

Selepas perang, dalam situasi yang agak lemah dan masih tertekan, Allah telah memberi motivasi dalam wahyu-wahyuNya. Hal ini untuk membangkitkan semula semangat Muslimin pada ketika itu, sebagai sokongan moral terhadap mereka. Berbeza dengan Perang Badar, banyak kritikan yang diwahyukan untuk Muslimin supaya mereka sentiasa berwaspada dan membaiki kesilapan untuk terus melakukan kejayaan dengan lebih baik pada masa akan datang, serta tidak bangga diri.

Marilah bersama-sama melahirkan umat yang bergerak! Jangan duduk berdiam diri, malah tidak ambil tahu nasib saudara seaqidah dan ummah! Malah menghasilkan generasi yang mandul dari segi pemikiran, serta tidak produktif. Ini juga menyebabkan potensi dan abiliti yang ada tidak dimaksimumkan. Bersama-sama kita menggerakkan ummah! Dan mulakan dengan dirimu sendiri. Kemudian keluarga dan saudara terdekat, sahabat, dan seterusnya orang lain.


Kita takkan berjaya membina satu binaan yang besar sendirian. Tapi dengan bersatu, kita akan kuat. ‘Satu lidi takkan mampu membersihkan semua kotoran, tapi bila dikumpul dan dijadikan penyapu, kotoran yang degil pun menyerah kalah’. Jom, jernihkan fikrah ummah untuk kesatuan ummah!

~ Maksimumkan potensi, Tingkatkan kompetensi ~

3 Tindakbalas²: