Satu Revolusi

Awal bulan ini, aku sempat menziarahi ikhwah di Kuala Nerang dan berhalaqoh kira-kira sejam lebih. Alhamdulillaah, dari pertemuan yang telah berlangsung, semoga Allah mentautkan hati-hati kami dengan ikatan keimanan dan persaudaraan Islam.

Ikhwah yang membawaku ke sana membuka majlis dan memulakan dengan isu terpenting ummah, iaitu Palestin.

Aku teringat salah satu roadshow Palestin yang pernah aku hadiri, seorang brothers dari Palestin membuat live audio conference ke Gaza pada waktu perang Gaza 27 Dis 2008 – 20 Januari 2009. Ibunya mengisahkan (secara ‘live’ ketika roadshow tersebut), bagaimana para ibu di sana, kerana sering mendengar bunyi pesawat dan senjata api, boleh mengenali jenis pesawat dan tembakan senjata api berdasarkan bunyi sahaja.

Dan, mereka di sana terus tabah bertahan, mempertahankan secebis dari tanah air mereka di samping berada di bumi yang diberkati.

Tahukah anda? Tika mereka getir, di saat peperangan itu meletus, usrah dan halaqoh mereka tetap berjalan. Dan jika tidak syahid, inshaAllah mereka akan hadir ke halaqoh dan liqa mereka. Murobbi mereka tabah, terus menerus mendidik dengan tarbiah imaniah untuk saling ingat-mengingati. Tika diberi ujian kesusahan, insya Allah, iman memecut naik, namun mereka, kerna sudah terbiasa, walaupun ramai yang menyambung pelajaran di luar negara seperti di Malaysia, masih mengekalkan momentum keimanan mereka. SubhaanAllaah!

Kita?

Terus di sini, leka dengan ‘dunia’ kita. Usrah dan halaqoh kita, kita beri alasan. Sibuk. Sibuk study, sibuk assignment dan sebagainya. Letih. Letih program itu dan ini. Mula-mula sibuk, kemudian mungkin ponteng dengan sengaja, dan seterusnya ‘lari’ terus dari bersama usrah dan tarbiah.

Sudah sampai masanya kita keluar dari kepompong keselesaan diri. Tugas kita bukan setakat memperbaiki diri, namun juga ummah ini. Sampaikan apa yang ada, biarpun sedikit. Kerana bila kita cuba menyampaikan, tika kita masih belum melakukan amal itu, insya Allah, kita akan rasa malu kerana tidak melakukannya, dan mula saat itu, kita mahu cuba melakukan amalan itu. (faham tak? Berbelit juga ayat ni)

Bayangkan, para sahabat dahulu boleh saja beralasan pada Rasulullah “wahyu tak habis lagi diturunkan”. Ilmu yang sedikit, namun ada usaha mengajak kepada kebaikan itu bukan takabbur. Bila kita buat kebaikan, tapi takut melakukan kerana tidak mahu dikatakan sebagai warak atau alim, itulah riak. Dan jika kita takut beramal kerana tidak ikhlas kepada Allah, itulah ‘ujub, seolah-olah kita sudah banyak amal.

Sebenarnya, ramai sahaja yang dahagakan kebenaran. Hanya kita sahaja yang masih ‘sombong’ dengan kelompok kita, tidak keluar untuk menghulur belaian iman dan tarbiah pada mereka. Lantas, apa yang dapat kita jawab di sana kelak? Marilah kita berasa malu kepadaNya agar kita semua dapat ‘memecahkan’ satu mindset yang negatif terhadap suasana yang ada sekarang. Kerana, jika kita yang berusaha mengubahnya, Allah pasti akan membantu. Percayalah, langkah pertama memang sukar, tapi bila kita punya usaha, Allah selalu bersama dan akan dibuka jalan dan dimudahkan dalam urusan keranaNya.

Marilah juga, kita takutkan pada kemurkaanNya. Jadilah orang yang baik dan membaikkan. Sesungguhnya Allah menurunkan musibah bukan terhadap orang yang berbuat munkar sahaja tapi juga orang yang tidak terlibat kerana tiada pelaksanaan amar ma’ruf (mengajak kebaikan) dan nahi munkar (mencegah kemungkaran).

Aku mencadangkan kepada kalian, jika tidak mampu melakukan amar ma’ruf dan nahi munkar itu, maka bolehlah melakukan ‘ajakan kepada perubahan’ di mana membuat perubahan yang positif. Mungkin, opsyen (pilihan) yang kucadangkan ini tidak seberapa, namun lebih ‘selamat’ di mana kita mengajak orang dengan halus dan penuh berhikmah sehingga mereka tidak sedar bahawa mereka sedang berubah menjadi soleh!


Ikhwah dan akhawat, revolusikan satu perubahan diri dari satu tahap ke tahap yang lain! Cabar diri anda! Jika sebelum ini kita mengislah diri, teruskan, maka insya Allah kita akan menjadi soleh. Dan, cubalah ke tahap untuk mengislah orang lain pula iaitu me'musleh'kan orang. (namun jangan tunggu diri sudah soleh baru ada usaha untuk musleh)

“Jika Allah memberi hidayah kepada seseorang disebabkan kamu, maka perkara tersebut lebih baik bagimu dari dunia dan seisinya.” (dalam riwayat lain, unta merah – kerana pada masa itu, unta merah bernilai seperti ferrari pada masa ini)

~ Iman, Amal, Semangat dan Ikhlas! ~

2 Tindakbalas²:

nice one akhi!!

kahfi8 said...

[ Mujahid ]

mashaAllaah.. biasa2 aje akhi.. anta pun, apa kurangnya.. tulisan2 terbaru di blog anta me'nyentap' ana..