Teruskan Bergerak

Beberapa minggu lepas, telah aku habiskan pembacaan buku ‘Belajar dari Perang Uhud’. Sebelumnya, tahun 2008, aku telah habiskan buku ‘Belajar dari Dua Umar’. Di sini, ingin aku kongsikan secebis ilmu yang kudapat dari buku tersebut.


Bandingannya Perang Uhud, dapat kita lihat seperti situasi masa kini. Kita berada situasi pasca kejatuhan khilafah. Kejatuhan mental dan psikologi akibat kekalahan. Cumanya, tika Perang Uhud itu, kejatuhan mental dan psikologi masih terubat dengan adanya iman yang teguh. Mereka tertekan, dengan musuh yang nyata (Musyrikin di Makkah) dan musuh dalam selimut (munafiq) serta musuh yang dikira ’50-50’ iaitu yahudi di Madinah. Maka dapat lihat ketika itu, mereka sangatlah berdisiplin, berwaspada dan sangat menjaga keimanan mereka. Berbeza dengan kita, dalam keadaan kita ‘jatuh’ ini, kita masih bersenang lenang, tidak ada inisiatif membangkitkan semula maruah dan ke’izzahan kita untuk deen ini. Sedangkan saudara kita di tempat lain – Palestin, Selatan Thailand, Turkistan Timur (Xin Jiang) dan lain-lain – ditindas, dipermainkan, malah dihina. Apakah yang kita sedang lakukan saat ini?

Sepatutnya, sejarah kekalahan Islam dalam Perang Uhud itu menjadi pengajaran. Bukankah umat Islam itu tidak wajar untuk jatuh di lubang yang sama dua kali?

Makanya, jika ada yang masih belum mengetahui, ingin aku kongsikan di sini, sebahagian pengajaran dari Perang Uhud. Antaranya, pentingnya strategi dan mematuhi arahan pemimpin. Lihat sahaja, bagaimana strategi yang disusun Rasulullah berkesan kerana perancangan yang teliti. Namun, dalam hal mematuhi arahan pemimpin, kebanyakan pasukan pemanah mengingkari pesanan Rasulullah agar bertahan dari tempat mereka, lantas menjadi punca kekalahan Islam. (sila baca buku ini untuk mengetahui cerita penuh dan lanjut)

Selepas perang, dalam situasi yang agak lemah dan masih tertekan, Allah telah memberi motivasi dalam wahyu-wahyuNya. Hal ini untuk membangkitkan semula semangat Muslimin pada ketika itu, sebagai sokongan moral terhadap mereka. Berbeza dengan Perang Badar, banyak kritikan yang diwahyukan untuk Muslimin supaya mereka sentiasa berwaspada dan membaiki kesilapan untuk terus melakukan kejayaan dengan lebih baik pada masa akan datang, serta tidak bangga diri.

Marilah bersama-sama melahirkan umat yang bergerak! Jangan duduk berdiam diri, malah tidak ambil tahu nasib saudara seaqidah dan ummah! Malah menghasilkan generasi yang mandul dari segi pemikiran, serta tidak produktif. Ini juga menyebabkan potensi dan abiliti yang ada tidak dimaksimumkan. Bersama-sama kita menggerakkan ummah! Dan mulakan dengan dirimu sendiri. Kemudian keluarga dan saudara terdekat, sahabat, dan seterusnya orang lain.


Kita takkan berjaya membina satu binaan yang besar sendirian. Tapi dengan bersatu, kita akan kuat. ‘Satu lidi takkan mampu membersihkan semua kotoran, tapi bila dikumpul dan dijadikan penyapu, kotoran yang degil pun menyerah kalah’. Jom, jernihkan fikrah ummah untuk kesatuan ummah!

~ Maksimumkan potensi, Tingkatkan kompetensi ~

3 Tindakbalas²:

Ya! Setuju 100%...

Satukan saff dan trus bergerak!

Hanif Borhan said...

btol tu..
ummat Islam zmn skarang ni Ntahla..
xtaw nk ckp cmna..
Ntah diorang concern ke x psl keadaan & pembangunan ummah..

Ntah2,cter psl perang uhud pun xtaw..

ish3..

kahfi8 said...

[ namasayayaaser ]

hm ape cerita pergerakan di yemen? heh.

[ hanif borhan ]

tu ah pasal, sistem pendidikan malaysia ni kena diperbaiki lagi sebenarnya.

p/s - ni anak ustaz borhan Sek Al-Azhar ke?